Ada Suudzon yang Diperbolehkan Apa Benar bimbingan islam
Ada Suudzon yang Diperbolehkan Apa Benar bimbingan islam

Ada Suudzon yang Diperbolehkan? Apa Benar?

Para pembaca Bimbinganislam.com yang memiliki adab dan akhlak yang luhur berikut kami sajikan tanya jawab, serta pembahasan tentang ada suudzon yang diperbolehkan ? Apa benar?
Silahkan membaca.


Pertanyaan :

بِسْـمِ اللّهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم

اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللّهِ وَبَرَكَاتُهُ

Semoga Allah Azza wa Jalla selalu menjaga Ustadz & keluarga.

Ustadz, apakah benar ada suudzon yang diperbolehkan? Bagaimana penjelasannya ustadz?

(Disampaikan oleh Fulan, Member grup WA BiAS)


Jawaban :

وَعَلَيْكُمُ السَّلاَمُ وَرَحْمَةُ اللّهِ وَبَرَكَاتُهُ

بِسْـمِ اللّهِ

Alhamdulillāh
Alhamdulillah, wa laa haula wa laa quwwata illaa billaah, wash shalaatu was salaamu ‘alaa rasulillaah, Amma ba’du.

Hukum asal su’uzhon (prasangka buruk) adalah terlarang dalam Islam, hal ini berdasarkan sabda Nabi Shallallahu ’alaihi wasallam :

إياكم والظنَّ، فإنَّ الظنَّ أكذب الحديث

“Jauhilah prasangka, karena prasangka itu adalah perkataan yang paling dusta”
(HR. Bukhari, no. 5143 dan Muslim, no. 2563)

Berdasarkan hadits di atas, maka prasangka buruk terhadap sesama muslim adalah tidak diperbolehkan, karena kehormatan seorang muslim pada asalnya terjaga dan tidak dicurigai.

Kapan su’uzhon dianggap boleh?

Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman:

اِجْتَنِبُوْا كَثِيْرًا مِنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ

“Jauhilah kalian dari kebanyakan persangkaan, sesungguhnya sebagian prasangka adalah dosa”
(QS. Al-Hujuraat: 12).

Baca:  Hukum Istri Minta Cerai

Ahli Tafsir di abad ini, Syaikh Abdurrahman As Sa’di rahimahullah menjelaskan surat Al Hujurat ayat 12 di atas dalam tafsirnya ‘Taisir Karimirrahman’ (yang artinya);
“Allah Ta’ala melarang sebagian besar prasangka terhadap sesama Mukmin, karena ‘sesungguhnya sebagian prasangka adalah dosa’. Yaitu prasangka yang tidak sesuai dengan fakta dan bukti-bukti”. Maksudnya, jika suatu prasangka didasari bukti atau fakta, maka tidak termasuk ‘sebagian prasangka‘ yang dilarang.”
(lihat tafsir As sa’di dalam surat Al Hujarat ayat 12).

Su’uzhan, menaruh curiga atau prasangka buruk yang terlarang adalah prasangka jelek pada orang beriman dan pelaku kebaikan, dan itulah yang dominan dibandingkan prasangka pada ahli maksiat. Kalau menaruh curiga pada orang yang gemar maksiat tentu wajar alias boleh karena ada bukti kuat.

Mufti besar dari negeri tanah haram, Syaikh Abdul Aziz Bin Baz rahimahullah pernah berfatwa;

فالواجب على كل مسلم، رجل أو امرأة، الواجب الحذر من سوء الظن، إلا بأسباب واضحة، وإلا فالواجب ترك الظن السيئ، لا بالمرأة ولا بالزوج ولا بالأولاد، ولا بأخي الزوج ولا بأبيه، ولا بغير ذلك، الواجب حسن الظن بالله، وحسن الظن بأخيك المسلم، أو بأختك المسلمة، وألا تسيء الظن، إلا بأسباب واضحة توجب التهمة، وإلا فالأصل البراءة والسلامة

“Maka yang menjadi kewajiban seorang Muslim, baik lelaki atau perempuan, wajib untuk menjauhi prasangka buruk. Kecuali ada sebab-sebab yang jelas (yang menunjukkan keburukan tersebut).
Jika tidak ada, maka wajib meninggalkan prasangka buruk. Tidak boleh berprasangka buruk kepada istri, kepada suami, kepada anak, kepada saudara suami, kepada ayahnya atau kepada saudara Muslim yang lain. Dan wajib berprasangka baik kepada Allah, serta kepada sesama saudara dan saudari semuslim. Kecuali jika ada sebab-sebab yang jelas yang membuktikan tuduhannya. Jika tidak ada, maka hukum asalanya adalah bara’ah (tidak ada tuntutan) dan salamah (tidak memiliki kesalahan)”
(lihat Fatawa Nurun ‘ala Ad Darbi, 21/147-148).

BACA JUGA
Baca:  Terlupa Satu Rakaat Setelah Salam

Su’uzhan Kepada Non Muslim?

Pakar hukum fikih, Syaikh Muhammad Bin Sholeh Al Utsaimin rahimahullah berkata;

يحرم سوء الظن بمسلم، أما الكافر فلا يحرم سوء الظن فيه؛ لأنه أهل لذلك، وأما من عرف بالفسوق والفجور، فلا حرج أن نسيء الظن به؛ لأنه أهل لذلك، ومع هذا لا ينبغي للإنسان أن يتتبع عورات الناس، ويبحث عنها؛ لأنَّه قد يكون متجسسًا بهذا العمل

“Diharamkan suuzhan kepada sesama Muslim. Adapun kafir, maka tidak haram berprasangka buruk kepada mereka, karena mereka memang ahli keburukan. Adapun orang yang dikenal sering melakukan kefasikan dan maksiat, maka tidak mengapa kita berprasangka buruk kepadanya. Karena mereka memang gandrung dalam hal itu. Walaupun demikian, tidak selayaknya seorang Muslim itu mencari-cari dan menyelidiki keburukan orang lain. Karena sikap demikian kadang termasuk tajassus (suka dan berniat mencari-cari kesalahan)“.
(lihat Syarhul Mumti’ 5/300, juga dalam situs resmi dorar)

Baca:  Kapan Dibolehkanya Mengangkat Telunjuk?

Wallahu Ta’ala A’lam.

Dijawab dengan ringkas oleh:
Ustadz Fadly Gugul S.Ag. حفظه الله
Jum’at, 05 Rabiul Akhir 1442 H / 20 November 2020 M



Ustadz Fadly Gugul S.Ag. حفظه الله
Beliau adalah Alumni STDI Imam Syafi’i Jember (ilmu hadits), Dewan konsultasi Bimbingan Islam

Untuk melihat artikel lengkap dari Ustadz Fadly Gugul حفظه الله تعالى klik disini