Seputar sholat Malam dan Tata Cara Pelaksanaan (Bagian terakhir) bimbingan islam
Seputar sholat Malam dan Tata Cara Pelaksanaan (Bagian terakhir) bimbingan islam

Seputar Sholat Malam dan Tata Cara Pelaksanaan (Bagian Terakhir)

Tata cara sholat malam telah dijelaskan oleh para ulama Islam dalam kitab-kitab fiqih mereka, dan tidak ada sesuatu yang baru dalam hal ini.
Beragam riwayat telah datang dari Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wasallam, sehingga seorang muslim boleh memilih cara yang mana saja yang ia kehendaki.
Berikut ini kami sarikan dari kitab – kitab ahli ilmu tentang beberapa variasi tata cara sholat malam secara ringkas dan sistematis, semoga Allah Ta’ala memudahkan dalam memahaminya dan mengamalkannya, Aamiin Ya Rabbal ‘Aalamiin.

Pertama ( 2 + 2 + 2 + 3 )

Cara sholat malam yang diriwayatkan sahabat Ibnu ‘Abbas radhiallahu ‘anhuma :

Bahwa Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam bangun pada malam hari lalu mendirikan sholat dua raka’at dengan memperlama berdiri, ruku’ dan sujud.
selanjutnya beliau tidur hingga mendengkur. Beliau melakukan itu sebanyak tiga kali berulang dengan total enam raka’at. Pada tiap kalinya beliau bersiwak dan berwudhu’ dan membaca,

 …إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَاْلأَرْضِ وَاخْتِلاَفِ الَّيْلِ وَالنَّهَارِ لأَيَاتٍ لأُوْلِي اْلأَلْبَابِ

(Surat Ali-Imran :190 – hingga akhir surat). Kemudian beliau melakukan sholat Witir tiga rakaat, lalu muadzin adzan dan beliau keluar untuk menunaikan sholat Shubuh… (dan seterusnya hingga akhir hadits).
(lihat shahih Muslim, hadits no. 763).

Perinciaannya:

1. sholat dua rakaat dengan bacaan yang panjang baik dalam berdiri, ruku’ maupun sujud kemudian tidur, lalu bangun bersiwak dan berwudhu,

2. lalu sholat dua rakaat lagi dengan memperpanjang berdiri, ruku’ maupun sujud kemudian tidur, lalu bangun bersiwak dan berwudhu,

3. lalu sholat dua rakaat lagi dengan memperlama berdiri, ruku’ maupun sujud kemudian tidur, kemudian bangun, bersiwak, dan berwudhu,

4. dan terakhir ditutup sholat witir tiga rakaat. Maka jumlah keseluruhan adalah Sembilan rakaat.

Kedua ( 7 + 2 )

Cara yang disampaikan Ummul mukminin ‘Aisyah radhiallahu ‘anha (artinya) :

Bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam tatkala mencapai usia senja, dan mulai kurus maka beliau menunaikan sholat malam tujuh rakaat, beliau tidak duduk kecuali pada rakaat yang keenam, lalu memuji Allah dan berdoa kepadaNya tanpa salam, lalu beliau berdiri lagi kemudian duduk pada rakaat yang ketujuh, memuji Allah dan berdoa kepadaNya, kemudian mengucapkan salam yang terdengar oleh kami.
Kemudian beliau sholat lagi dua rakaat dalam keadaan duduk. Semuanya sembilan rakaat.”
(Hadits shahih. HR. Muslim, No. 1773, lihat juga sunan al-Baihaqi, no. 5006).

Perinciannya:

1. Sholat langsung tujuh rakaat yaitu dengan sholat langsung enam rakaat, tidak duduk kecuali pada rakaat yang ke-6 tanpa salam kemudian berdiri satu rakaat lagi lalu salam. Maka total sholat tujuh rakaat,

2. Kemudian ditutup dengan sholat dua rakaat dalam keadaan duduk. Maka jumlah keseluruhan adalah sembilan rakaat.

Ketiga ( 9 + 2 )

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam sholat malam sembilan rakaat secara bersambung dengan cara delapan rakaat tanpa duduk kecuali pada rakaat yang kedelapan, di mana di akhir rakaat ini beliau duduk untuk berdzikir kepada Allah, memuji-Nya dan berdo’a kepada-Nya, lalu beliau bangun tanpa salam dan meneruskan rakaat yang kesembilan, lalu setelah itu duduk, membaca tasyahud dan salam.

Kemudian beliau sholat lagi dua rakaat dengan duduk. Hal ini berdasarkan riwayat yang shahih dari Ummul mukminin ‘Aisyah radhiallahu ‘anha, beliau berkata:

كُناَّ نُعِدُّ لَهُ سِوَاكَهُ وَ طَهُوْرَهُ، فَيَـبْعَثُهُ اللهُ مَا شَاءَ أَنْ يَـبْعَثَهُ مِنَ الَّيْلِ، فَيَتَسَوَّكُ وَ يَتَوَضَأُ وَ يُصَلِى تِسْعَ رَكْعَةٍ لاَ يَـجْلِسُ فِيْهَا إِلاَّ فِي الثَّامِنَةِ فَيَذْكُرُ اللهَ وَ يَحْمَدُهُ وَ يَدْعُوْهُ، ثُمَّ يَنْهَضُ وَ لاَ يُسَلِّمُ ثُمَّ يَقُوْمُ فَيُصَلِّى التَّاسِعَةَ، ثُمَّ يَقْعُدُ فَيَذْكُرُ اللهَ وَ يَحْمَدُهُ وَ يَدْعُوْهُ ثُمَّ يُسَلِّمُ تَسْلِيْمًا يُسْمِعْناَ ثُمَّ يُصَلِّى رَكْعَتَيْنِ بَعْدَ مَا يُسَلِمُ وَ هُوَ قَاعِدٌ

“Kami dahulu biasa menyiapkan siwak dan air wudhu untuk Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, atas kehendak Allah Ta’ala beliau selalu bangun malam hari, lantas tatkala beliau bangun, beliau bersiwak kemudian berwudhu.
Lalu beliau melakukan sholat malam sembilan rakaat dimana beliau tidak duduk kecuali pada rakaat yang kedelapan sambil berdzikir, membaca pujian kepada Allah, berdoa (tidak salam), kemudian bangkit berdiri untuk rakaat yang kesembilan lalu duduk tahiyat akhir dengan membaca dzikir, pujian kepada Allah, berdoa, dan bersholawat terus salam dengan suara yang didengar oleh kami.
Kemudian beliau bangkit  menunaikan sholat lagi dua rakaat dalam keadaan duduk.”
(Hadits shahih. HR. Muslim, no. 1233).

Adapun perinciannya:

1. Sholat sembilan rakaat yaitu sholat delapan rakaat langsung (tidak duduk) kecuali pada rakaat yang kedelapan tanpa salam lalu berdiri satu rakaat lagi kemudian salam.

2. Kemudian ditutup sholat dua  rakaat dalam keadaan duduk. Maka jumlah keseluruhan adalah sebelas rakaat.

Keempat ( 2 + 2 + 2 + 2 + 2 + 1 )

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam memulai sholatnya dengan mengerjakan dua rakaat yang pendek, lalu beliau menyempurnakan rutinitasnya melakukan sholat sebanyak sebelas rakaat.
Pada setiap dua rakaat beliau salam dan melakukan witir satu rakaat.

Hal ini terdapat dalam riwayat Ummul mukminin ‘Aisyah radhiallahu ‘anha berikut ini;

كَانَ رَسُوْلُ اللهِ صلّ الله عليه و سلّم يُصَلىِّ فِيْمَا بَيْنَ أَنْ يَفْرُغَ مِنْ صَلاَةِ الْعِشَاءِ – وَهِيَ الَّتِي يَدْعُوْ النَّاسُ الْعَتَمَةَ – إِلىَ الْفَجْرِ إِحْدَى عَشْرَةَ رَكْعَةً، يُسَلَّمُ بَيْنَ كُلّ رَكْعَتَيْنِ وَيُوْتِرُ بِوَاحِدَةٍ

“Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam melakukan sholat malam setelah sholat Isya’ (orang-orang menyebutnya sholat Atamah) hingga fajar sebanyak sebelas rakaat.
setiap dua rakaat beliau salam dan kemudian berwitir satu rakaat.”
(Hadits shahih. HR. Muslim, no. 1752).

Perinciannya:

1. sholat sepuluh rakaat dengan sekali salam setiap dua rakaat,

2. Kemudian ditutup dengan satu rakaat sholat witir. Maka jumlah keseluruhan adalah sebelas rakaat.

Kelima ( 4 + 4 + 3 )

Cara sholat malam ini berdasarkan hadits Ummul mukminin ‘Aisyah radhiallahu ‘anha,

عَنْ أَبِى سَلَمَةَ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ أَنَّهُ سَأَلَ عَائِشَةَ كَيْفَ كَانَتْ صَلاَةُ رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- فِى رَمَضَانَ قَالَتْ مَا كَانَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يَزِيدُ فِى رَمَضَانَ وَلاَ فِى غَيْرِهِ عَلَى إِحْدَى عَشْرَةَ رَكْعَةً يُصَلِّى أَرْبَعًا فَلاَ تَسْأَلْ عَنْ حُسْنِهِنَّ وَطُولِهِنَّ ثُمَّ يُصَلِّى أَرْبَعًا فَلاَ تَسْأَلْ عَنْ حُسْنِهِنَّ وَطُولِهِنَّ ثُمَّ يُصَلِّى ثَلاَثًا

Abu Salamah bin Abdul al-Rahman rahimahullah pernah bertanya kepada Ummul mukminin ‘Aisyah radhiallahu ‘anha tentang bagaimana cara Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam sholat di bulan Ramadhan, maka Aisyah radhiallahu ‘anha  menjawab:
“Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam tidak pernah menambah bilangan pada bulan Ramadhan dan tidak pula pada selain bulan Ramadhan dari sebelas Rakaat.
Beliau sholat empat rakaat sekali salam maka jangan ditanya tentang bagus dan panjangnya, kemudian sholat empat rakaat lagi sekali salam maka jangan ditanya tentang bagus dan panjangnya, kemudian sholat witir tiga rakaat.”
( HR. al-Bukhari, no. 3376 dan Muslim, no.1757).

Adapun perinciannya:

1. Sholat delapan rakaat dengan sekali salam setiap 4 rakaat.

2. Kemudian ditutup dengan sholat witir, langsung tiga rakaat dengan sekali salam. Maka jumlah keseluruhan adalah sebelas rakaat.

Keenam ( 2 + 2 + 2 + 2 + 2 + 2 + 1 )

Sifat sholat malam ini bersumber bersumber dari sahabat Zaid bin Kholid al-Juhani radhiallahu ‘anhu, beliau menuturkan (artinya) :

“Sesungguhnya aku melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melakukan sholat malam, maka beliau memulai dengan sholat dua rakaat yang ringan, kemudian beliau sholat dua rakaat dengan bacaan yang panjang sekali.
Kemudian sholat dua rakaat dengan bacaan yang lebih pendek dari rakaat sebelumnya, kemudian sholat dua rakaat dengan bacaan yang lebih pendek dari rakaat sebelumnya, kemudian sholat dua rakaat dengan bacaan yang lebih pendek dari rakaat sebelumnya, kemudian sholat dua raka’at dengan bacaan yang lebih pendek dari raka’at sebelumnya.
Kemudian sholat witir (satu raka’at), semuanya tiga belas raka’at”
(Hadits shahih. HR. Muslim, No. 1840).

Perinciannya:

1. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam membuka sholat malam dengan dua raka’at ringan,

2. Selanjutnya sholat dua raka’at dengan bacaan yang panjang.

3. Lalu sholat dua raka’at berikutnya dengan bacaan yang lebih pendek dari raka’at sebelumnya hingga raka’at ke-12.

4. Kemudian ditutup dengan sholat witir satu raka’at. Maka jumlah keseluruhan adalah 13 raka’at.

Ketujuh ( 2 + 2  + 2 + 2 + 5 )

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam sholat malam sebanyak delapan raka’at dengan salam pada setiap dua raka’at, kemudian sholat Witir sebanyak lima raka’at sekaligus, tanpa duduk kecuali pada raka’at terakhir.

Dasarnya adalah hadits shahih yang telah diriwayatkan oleh Imam Ahmad dalam kitabnya al Musnad;

أَنَّ عَائِشَةَ، حَدَّثَتْهُ أَنَّ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَرْقُدُ، فَإِذَا اسْتَيْقَظَ تَسَوَّكَ، ثُمَّ تَوَضَّأَ، ثُمَّ صَلَّى ثَمَانَ رَكَعَاتٍ، يَجْلِسُ فِي كُلِّ رَكْعَتَيْنِ فَيُسَلِّمُ، ثُمَّ يُوتِرُ بِخَمْسِ رَكَعَاتٍ لَا يَجْلِسُ إِلَّا فِي الْخَامِسَةِ، وَلَا يُسَلِّمُ إِلَّا فِي الْخَامِسَةِ

Ummul Mukminin ‘Aisyah radhiallahu ‘anha menuturkan bahwasanya
Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam biasa tidur malam, maka apabila beliau bangun dari tidur langsung bersiwak kemudian berwudhu.
Setelahnya beliau sholat delapan raka’at dengan duduk dan salam setiap dua raka’at, lalu beliau sholat witir lima raka’at langsung, tidak duduk dan salam kecuali pada raka’at yang kelima”
(HR. Ahmad, No. 24921. Menurut syaikh al-Albani, hadits ini shahih berdasarkan syarat al-shahihain, lihat Sholat al-Tarawih, I/102).

Perinciannya:

1. Sholat delapan raka’at dengan sekali salam setiap dua raka’at,

2. Kemudian ditutup sholat witir langsung lima raka’at dengan sekali salam. Maka jumlah keseluruhan adalah tiga belas raka’at.

Penutup & Do’a

Pembaca yang berbahagia, inilah beberapa sifat atau variasi sholat malam Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam, seorang muslim boleh memilih sholat malam dengan cara yang dia sukai, tetapi yang lebih utama adalah mengerjakan semua tata cara tersebut dengan berganti-ganti.

Karena jika hanya melakukan satu cara terus menerus berarti menghidupkan satu sunnah tetapi mematikan sunnah yang lainnya, akan tetapi apabila melakukan semua cara tersebut dengan berganti-ganti, kadang yang ini, kadang yang itu (bervariasi) berarti telah berusaha menghidupkan semua sunnah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam yang banyak ditinggalkan oleh kaum Muslimin.
Wallahu Ta’ala A’lam.

Semoga Allah Ta’ala memberikan taufiq kepada kita semua untuk senantiasa sholat malam, terus menerus dan berkelanjutan,  karena  mengharapkan ridha dan surga-Nya, sesungguhnya Dia lah Maha Mengabulkan doa hamba-hamba-Nya.
Aamiin Ya Rabbal ‘aalamiin.

Disusun oleh:
Ustadz Fadly Gugul حفظه الله
(Dewan Konsultasi Bimbinganislam.com)



Ustadz Fadly Gugul حفظه الله
Beliau adalah Alumni STDI Imam Syafi’i Jember (ilmu hadits), Dewan konsultasi Bimbingan Islam

Untuk melihat artikel lengkap dari Ustadz Fadly Gugul حفظه الله تعالى klik disini