Apa Yang Dimaksud Dengan Tafwidh, Tahrif, Takwil, Dan Tamsil?

Apa Yang Dimaksud Dengan Tafwidh, Tahrif, Takwil, Dan Tamsil?

Apa Yang Dimaksud Dengan Tafwidh, Tahrif, Takwil, Dan Tamsil?

Pertanyaan :

بسم اللّه الرحمن الر حيم
السلام عليكم ورحمةالله وبركاته

Pertanyaan titipan member Ustadz, dalam memahami asma wa sifat Allah. Apakah yang dimaksud tafwidh? Bagaimana membedakan tahrif dengan takwil?Dan membedakan tamtsil dengan tasbih?

جزاكم الله خيرا

(Disampaikan oleh Cindra Onggo Admin BIAS N06)


Jawaban :

وَعَلَيْكُمُ السَّلاَمُ وَرَحْمَةُ اللّهِ وَبَرَكَاتُهُ
بِسْـمِ اللّهِ

Alhamdulillāh
Washshalātu wassalāmu ‘alā rasūlillāh, wa ‘alā ālihi wa ash hābihi ajma’in.

Tafwidh adalah menetapkan lafadz dengan tanpa menetapkan maknanya. Contoh dalam asma wasifat seseorang menetapkan nama As-Sami’ bagi Allah, tapi mereka tidak mau menetapkan apa maknanya. Tidak mau menetapkan hakikat dari makna nama dan sifat yang terkandung dalam nama tersebut.

Metode ini merupakan salah satu metode yang ditempuh oleh ahli bid’ah di dalam memahami asma wassifat. Dan ia termasuk sejelek-jelek perkataan ahli bid’ah sebagaimana dikatakan oleh Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah ta’ala sbb :

فتبين أن قول أهل التفويض الذين يزعمون أنهم متبعون للسنة والسلف من شر أقوال أهل البدع والإلحاد

Maka menjadi jelaslah bahwa ucapan para penganut Tafwidh yang menyangka dirinya mengikuti sunnah, adalah merupakan sejelek-jelek ucapan ahli bid’ah dan ahli ilhad.”

(Dar’ut Ta’arudhil Aqli Wan Naqli : 1/115)

Syaikh Shalih Al-Fauzan menyatakan :

السلف لم يكن مذهبهم التفويض ، وإنما مذهبهم الإيمان بهذه النصوص كما جاءت ، وإثبات معانيها التي تدلُّ عليها على حقيقتها ووضعها اللغوي ، مع نفي التَّشبيه عنها ؛ كما قال تعالى : (لَيْسَ كَمِثْلِهِ شَيْءٌ وَهُوَ السَّمِيعُ البَصِيرُ)

“Para salaf tidak menganut madzhab Tafwidh, akan tetapi madzhab mereka adalah mengimani dalil ini apa adanya. Serta menetapkan makna yang dikandung oleh dalil itu berdasarkan hakikat asli dan makna asli bahasa disertai penolakan terhadap penyerupaan Allah dengan makhluknya, sebagaimana firman Allah ta’ala : Tidak ada yang semisal dengan Allah, dan Dia adalah dzat yang Maha mendengar lagi Maha Melihat.” (Asy-Syura : 11).”

(Al-Muntaqa Min Fatawa Syaikh Shalih Al-Fauzan : 1/52).

Adapun membedakan antara tahrif dengan takwil yang benar adalah tahrif itu tidak memiliki dalil. Sedangkan takwil yang benar atau nama lainnya tafsir ia memiliki dalil.

Contoh Istawa (bersemayam di atas/ tinggi di atas) ditahrif atau dipalinglan dari makna aslinya menjadi Istaula yang artinya menguasai. Dan pemalingan lafadz dari makna asli dengan tanpa adanya dalil ini disebut sebagai tahrif.

Berbeda dengan takwilus sahih atau yang disebut dengan tafsir, ia adalah aktifitas menjelaskan makna suatu lafadz disertai adanya dalil. Contoh Kursi ditafsirkan dengan tempat kedua telapak kaki Allah, ini berdasarkan ucapn Ibnu Abbas radhiyallahu anhu beliau bersabda :

الكرسي موضع القدمين ، والعرش لا يقدر قدره إلا الله – عز وجل –

Kursi adalah tempat kedua telapak kaki Allah sedangkan Arsy tak ada yang mengetahui ukurannya melainkan Allah azza wa jalla.”

(Lihat Tafsir Ibnu Katsir : 1/457).

Wallohu A’lam
Wabillahittaufiq.

Dijawab dengan ringkas oleh:
👤 Ustadz Abul Aswad Al Bayaty حفظه الله تعالى
📆 Senin , 23 Syab’an 1440 H/ 29 April 2019

CATEGORIES
Share This

COMMENTS