Mendo’akan Hidayah Kepada Ahlul Bid’ah

Mendo’akan Hidayah Kepada Ahlul Bid’ah

Pertanyaan

بِسْـمِ اللّهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم
اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللّهِ وَبَرَكَاتُهُ

Afwan Ustadz, izin bertanya…
Apa yang harus kita lakukan ketika kita berada di lingkungan yang mana ustadz yang mimpin majelis ta’lim nya masih melaksanakan kebid’ahan dan kita tau menyaksikan bahwa itu bid’ah seperti melaksanakn pengajian untuk di malam nisfu sya’ban, rajaban, isra mi’raj, marhabaan untuk ada bayi baru lahir. Namun kita belum cukup ilmu untuk menasehati dll. Apakah kita termasuk  berdosa? dan apa yang harus kita lakukan…?
Mohon nasehatnya ustadz.

Jazaakumullah khayran sebelumnya…

(Sahabat BiAS T06)

Jawaban

Wa’alaikumussalam warahmatullah wabarakatuh

Tidak boleh kita ikut serta dalam kegiatan tersebut karena ia merupakan ritual agama yang bukan merupakan bagian Islam sama sekali. Tidak pernah dilakukan oleh Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam dan para sahabat radhiyallahu ‘anhum.

Kita mencukupkan diri beribadah kepada Allah dengan menggunakan syariat yang diajarkan oleh Nabi Muhammad shalallahu ‘alaihi wa sallam saja, tidak kurang tidak lebih. Karena Agama sudah disempurnakan oleh Allah ta’ala sejak zaman Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam, Allah ta’ala berfirman :

الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الْإِسْلَامَ دِينًا

“Pada hari ini telah Aku sempurnakan untukmu agamamu, dan telah Aku cukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Aku ridhai Islam sebagai agama bagimu”. (Al-Ma’idah : 3)

Agama sudah lengkap, sudah sempurna dan tidak boleh ditambahi ritual ibadah yang baru yang tidak pernah dicontohkan oleh Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam.

Kita pun tidak boleh ikut serta di dalam ritual-ritual seperti itu. Dan berusaha mencari ilmu dari para ustadz para kyai yang mengajarkan agama berdasarkan Al-Qur’an dan As-Sunnah dengan pemahaman salafush shalih.

Dan kita mendoakan ustadz serta masyarakat kita agar mereka mendapatkan hidayah untuk menerima sunnah sebagai ciri dan karakter khas agama mereka, sebagai wujud cinta kasih kita kepada mereka. Karena rata-rata pelaku bid’ah mereka belum memahami hakikat bid’ah yang sebenarnya.

Wallohu A’lam
Wabillahit Taufiq

Dijawab dengan ringkas oleh :
Ustadz Abul Aswad Al Bayaty حفظه الله
(Dewan Konsultasi Bimbinganislam.com)

Tanya Jawab
Grup WA Bimbingan Islam T06
Selasa, 19 Sya’ban 1438H / 16 Mei 2017 M

CATEGORIES
Share This

COMMENTS