Amalan membakar gaharu di rumah. Niat mahu membuat bau rumah harum, juga untuk menjauhkan bakteria yang berada di udara ....

Pertanyaan

السلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته

Saya ingin bertanya, tentang amalan membakar gaharu di rumah. Niat mahu membuat bau rumah harum, juga untuk menjauhkan bakteria yang berada di udara. Apa amalan membakar gaharu ini termasuk amalan orang kafir, atau adat yang bisa diikuti dan dibenarkan Islam?

Dan benarkah asap dan bau gaharu mencegah bacteria di udara? Saya suka bau rumah yang enak tanpa menggunakan pewangi modern di pasaran, karena saya tidak yakin dengan komposisi kimianya yang mandatangkan mudarat pada kesihatan. Teman2 punya alternative lain yg praktikal?

(Dari Ruby di Kuala Lumpur  Anggota Grup WA Bimbingan Islam T04-89)

Jawaban :

وعليكم السلام ورحمة الله وبر كاته

 

Gaharu adalah jenis kayu tertentu yang jika dibakar akan menimbulkan bau wangi. Ia BOLEH digunakan jika bertujuan untuk sarana menghasilkan wewangian saja. Namun jika tujuan membakar gaharu ini untuk memanggil setan, membuat setan ridha, atau untuk melakukan parktek ilmu sihir, atau untuk menyembuhkan penyakit yang sama sekali tidak ada kaitannya dengan gaharu, maka HARAM.

Syaikh Ali menyatakan :

 

وليس من شك أن استعمال البخور من صنائع المشعوذين ، حيث يجلبون الجن والشياطين ، يستهوونهم بها على هذه النية ، فهذا لا يجوز بحال ، وأما استعمال البخور لطيب رائحته وحسن عبيره لا إشكال في جوازه في غير هذا المقام

“Dan tidak diragukan lagi bahwa penggunaan Gaharu (orang jawa biasa memakai menyan-pent) adalah merupakan perbuatan para dukun dalam rangka untuk menghadirkan jin dan setan, serta memanggil mereka dengan niat ini. Maka yang seperti ini TIDAK BOLEH.

Adapun penggunaan gaharu untuk wewangian dan memanfaatkan bau segarnya tidak ada keraguan sama sekali akan kebolehannya”. (Manhajusy Syar’i Fi Itsbatil Massi Wash Shor’i : 223).

Wallahu a’lam

Referensi :

  • Manhajusy Syar’i Fi itsbatil Massi Wash Shor’i oleh Syaikh Ali Hasan Al Halabi Al Atsari.

Konsultasi Bimbingan Islam

Ustadz Abul Aswad Al Bayati