Bagaimana Cara Taubat Nasuha yang Benar bimbingan islam
Bagaimana Cara Taubat Nasuha yang Benar bimbingan islam

Bagaimana Cara Taubat Nasuha yang Benar?

Para pembaca Bimbinganislam.com yang memiliki akhlaq mulia berikut kami sajikan tanya jawab, serta pembahasan tentang bagaimana cara taubat nasuha yang benar?
selamat membaca.

Pertanyaan :

بِسْـمِ اللّهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم

اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللّهِ وَبَرَكَاتُهُ

Semoga ustadz selalu dalam lindungan Allah Subhanahu Wa Ta’ala.

Ustadz, Bagaimana cara taubat nasuha yang benar?
Jazaakallahu khayran.

Tanya Jawab AISHAH – akademi shalihah
(Disampaikan Oleh Fulanah – SahabatAISHAH)


Jawaban :

وَعَلَيْكُمُ السَّلاَمُ وَرَحْمَةُ اللّهِ وَبَرَكَاتُهُ

Alhamdulillāh wa shalātu wa salāmu ‘alā rasūlillāh.

Taubat dinamakan taubat nasuha dan berpeluang sangat besar Allah terima jika memenuhi 4 syarat:

1. Menyesali dosa yang dikerjakan
2. Segera meninggalkan kemaksiatan tersebut beserta penyebabnya.
3. Bertekad kuat untuk tidak kembali mengulanginya.
4. Meminta maaf jika kemaksiatan tersebut berhubungan dengan manusia.

Muhammad bin Ka’ab Al-Qurazhi berkata: “Taubat nasuha mengumpulkan 4 perkara
1. Lisan yang beristighfar
2. Anggota badan meninggalkan kemaksiatan.
3. hati bertekad untuk tidak mengulanginya
4. Meninggalkan teman-teman yang buruk.”
(Tafsir albaghawy : 8/169).

Ketika syarat – syarat tersebut terpenuhi, maka insya Allah taubatnya diterima oleh Allah.
Jika besoknya dia kembali jatuh kepada maksiat, maka dia kembali bertaubat.

Oleh karenanya kita sebagai manusia harus selalu bertaubat kepada Allah, karena kita manusia adalah makhluk yang tidak akan lelas dari dosa. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

كل بني آدم خطاء وخير الخطائين التوابون

“Seluruh Bani Adam (manusia) banyak melakukan kesalahan (dosa), dan sebaik-baik manusia yang banyak kesalahannya (dosanya) adalah yang sering bertaubat.”
( HR. Tirmidzy: 2499).

Wallahu a’lam.

 

Dijawab dengan ringkas oleh :
Ustadz Muhammad Ihsan حفظه الله
Sabtu,  02 Ramadhan 1441 H / 25 april 2020 M



Ustadz Muhammad Ihsan حفظه الله تعالى
Beliau adalah Alumni STDI Imam Syafi’i Jember (ilmu hadits), Dewan konsultasi Bimbingan Islam
Untuk melihat artikel lengkap dari Ustadz Muhammad Ihsan حفظه الله تعالى 
klik disini