Tauhid Sarana Pembersih Jiwa

Tauhid Sarana Pembersih Jiwa

Tauhid Sarana Pembersih Jiwa

Telah lalu dijelaskan sarana tazkiyatun nufus (penyucian jiwa) diserahkan kepada para rasul karena Allah ta’ala mengutus mereka hanyalah untuk ini. Allah ta’ala menugaskan mereka untuk melakukan tazkiyatun nufus dan menyerahkan tugas ini kepada mereka, dalam hal mengajarkan, menjelaskan, dan memberikan bimbingan kepadanya, bukan dalam hal mencipta dan memberi ilham. Para rasul diutus untuk mengobati jiwa umat. Allah ta’ala berfirman yang,

هُوَ ٱلَّذِى بَعَثَ فِى ٱلْأُمِّيِّۦنَ رَسُولًا مِّنْهُمْ يَتْلُوا۟ عَلَيْهِمْ ءَايَٰتِهِۦ وَيُزَكِّيهِمْ وَيُعَلِّمُهُمُ ٱلْكِتَٰبَ وَٱلْحِكْمَةَ وَإِن كَانُوا۟ مِن قَبْلُ لَفِى ضَلَٰلٍ مُّبِينٍ

“Dialah yang mengutus kepada kaum yang buta huruf seorang rasul di antara mereka, yang membacakan ayat-ayat-Nya kepada mereka, menyucikan mereka, serta mengajari mereka al-Kitab dan al-Hikmah (as-Sunnah). Dan sesungguhnya mereka sebelumnya benar-benar dalam kesesatan yang nyata.”
(Al-Jumu’ah: 2)

Allah ta’ala berfirman yang artinya,

كَمَآ أَرْسَلْنَا فِيكُمْ رَسُولًا مِّنكُمْ يَتْلُوا۟ عَلَيْكُمْ ءَايَٰتِنَا وَيُزَكِّيكُمْ وَيُعَلِّمُكُمُ ٱلْكِتَٰبَ وَٱلْحِكْمَةَ وَيُعَلِّمُكُم مَّا لَمْ تَكُونُوا۟ تَعْلَمُونَ

“Sebagaimana (Kami telah menyempurnakan nikmat Kami kepada kalian), Kami telah mengutus kepada kalian Rasul di antara kalian yang membacakan ayat-ayat Kami kepada kalian dan menyucikan kalian serta mengajarkan kepada kalian al-Kitab dan al-Hikmah, serta mengajarkan kepada kalian apa yang belum kalian ketahui.”
(Al-Baqarah: 151)

Menyucikan jiwa lebih sulit daripada mengobati jasmani. Imam ibnul Qayyim menjelaskan hal ini dengan menyatakan: Pensucian jiwa diserahkan kepada para rasul. Mereka diutus Allah hanya untuk pensucian jiwa dan menyerahkannya kepada mereka dan menjadikannya ditangan mereka berupa dakwah, pengajaran, penjelasan dan bimbingan. Mereka diutus untuk mengobati jiwa umat.

Kemudian beliau berkata lagi : Pensucian jiwa lebih sulit dan susah dari terapi penyembuhan badan. Sehingga orang yang mensucikan jiwanya dengan latihan, mujahadah dan bersendirian bersama Allah (Berkholwah) yang tidak diajarkan para Rasul, maka seperti orang sakit yang mengobati dirinya dengan pikirannya sendiri. Bagaimana bisa pas dengan pengetahuan para tabib?
Para rasul adalah tabib hati, sehingga tidak ada jalan untuk pensucian jiwa dan kesalihanya kecuali dari jalan mereka dan ditangan mereka serta dengan terikat dan pasrah total kepada mereka.
(Madarij as-Saalikin 2/356)

Seagung-agung perkara yang menjadi pokok dasar seseorang dalam membersihkan jiwanya ialah tauhid. Tauhid ialah meng-Esakan Allah dengan melakukan peribadatan dan penyembahan hanya kepada-Nya saja. Segala peribadatan yang berbentuk permohonan, cinta, takut, tawakal, taat, malu dan lain-lain dari gerakan-gerakan hati, lidah maupun anggota badan, hanya dipersembahkan kepada Allah saja, dengan mengikuti ketentuan syariat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam saja.

Tauhid yang intinya adalah beribadat hanya kepada Allah saja ini merupakan penyucian jiwa yang paling besar dan paling penting. Sebab, itulah  tujuan pokok diciptakannya manusia dan jin. Orang yang bersih tauhidnya adalah orang yang bersih jiwa dan hatinya. Demikian juga tampak jelas hal ini karena mengenal kebenaran adalah pondasi keutamaan dan akhlak mulia sehingga tidak ada hak dan kebenaran yang lebih utama dari Allah dan mengenalNya. Dengan demikian kebatilan yang paling besar adalah lawan dari tauhid yaitu syirik. Jika tauhid merupakan kebersihan jiwa yang paling besar, maka kemusyrikan merupakan kotoran jiwa yang paling besar.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,

إِنَّمَا الْمُشْرِكُونَ نَجَسٌ

Sesungguhnya, orang-orang musyrik adalah orang-orang yang najis.
(Qs. at-Taubah/9: 28).

Imam Ibnu Katsir rahimahullah menjelaskan bahwa yang dimaksud najis dalam ayat itu bukanlah najis dalam arti fisik. Tetapi, najis jiwa dan agamanya. [lihat tafsir al-Quran al-‘azhim 2/360]

Barang siapa yang paling paham tentang Allah maka ia akan paling takut kepada-Nya, dia akan lebih taat dalam beribadah kepada-Nya dan semakin jauh dari bermaksiat kepada-Nya. Yang demikian ini merupakan bentuk tazkiyatun nufus dan merupakan kesempurnaan dalam mewujudkannya.

Dengan demikian, jika orang ingin melakukan proses pembersihan jiwa, maka hal pertama dan paling utama untuk dilakukan adalah membersihkan tauhidnya dari segala macam syirik..

Kita memohon kepada Allah Rabb pemilik Arsy’ yang agung, dengan nama-nama-Nya yang indah dan sifat-sifat-Nya yang tinggi, semoga Dia memberikan taufik kepada kita semua untuk dapat menyucikan jiwa kita masing-masing, dan semoga Dia memperbaiki seluruh urusan kita, karena sesungguhnya Allah ta’ala Maha mendengar setiap doa, dan Dia Maha menerima harapan, dan Cukuplah Allah menjadi penolong kita dan Allah adalah sebaik-baik Pelindung.

Semoga bermanfaat.
Wabillahi taufiq.

 

Disusun oleh:
Ustadz Kholid Syamhudi حفظه الله
Kamis, 04 Dzul’qadah 1441 H/ 25 Juni 2020 M



Ustadz Kholid Syamhudi, Lc. حفظه الله
Beliau adalah Mudir Pondok Pesantren Ibnu Abbas As Salafi, Sragen
Untuk melihat artikel lengkap dari Ustadz Kholid Syamhudi حفظه الله 
klik disini

CATEGORIES
TAGS
Share This

COMMENTS