Tayamum Statusnya Sama Dengan Wudhu

Tayamum Statusnya Sama Dengan Wudhu

Tayamum Statusnya Sama Dengan Wudhu

Pertanyaan :

بِسْـمِ اللّهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ

اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللّهِ وَبَرَكَاتُه

Ustadz , mohon bertanya apakah tayamum hanya untuk satu shalat fardhu dan shalat fardhu berikutnya harus tayamum lagi? Mohon pencerahannya, Ustadz.

Jazakallahu khoiron.

(Disampaikan oleh Fulan, Sahabat BiAS )


Jawaban :

وَعَلَيْكُمُ السَّلاَمُ وَرَحْمَةُ اللّهِ وَبَرَكَاتُهُ

بِسْـمِ اللّهِ

Alhamdulillāh

Washshalātu wassalāmu ‘alā rasūlillāh, wa ‘alā ālihi wa ash hābihi ajma’in.

Para ulama berselisih pendapat tentang apakah tayamum itu statusnya sama dengan wudhu ataukah tidak. Jika statusnya sama maka berarti sekali tayamum boleh digunakan untuk beberapa kali shalat selama belum batal sebagaimana wudhu.

Pendapat ini (tayamum statusnya sama dengan wudhu) yang dipilih oleh Imam Abdul Aziz bin Abdillah bin Baz rahimahullahu ta’ala Beliau berkata :

التيمم كالوضوء، هذا هو الأصح من أقوال أهل العلم، التيمم كالوضوء؛ يقول النبي ﷺ: الصعيد وضوء المسلم، وإن لم يجد الماء عشر سنين، ويقول عليه الصلاة والسلام في الحديث الصحيح: جعلت لي الأرض مسجدًا وطهورًا، فسمى ترابها طهورًا، فإذا تيمم للظهر وجاء العصر وهو على طهارة؛ صلى بالتيمم العصر إذا كان معذورًا لمرض يضره الماء أو لعدم وجود الماء، فالمقصود أن التيمم يقوم مقام الماء، فإذا تيمم لصلاة الضحى وجاء الظهر صلى به، أو تيمم للظهر وجاء العصر وهو على طهارة صلى به وهكذا كالماء، إلا إذا وجد ما يبطل التيمم كوجود الماء أو كونه مريض يضره الماء ثم شفي يستعمل الماء.

“Tayammum itu statusnya sama dengan wudhu ini pendapat yang lebih benar dari sekian banyak pendapat para ulama’. Nabi ﷺ  bersabda :

 الصعيد وضوء المسلم، وإن لم يجد الماء عشر سنين،

“Permukaan tanah itu wudhunya orang Islam meski ia tidak mendapatkan air selama sepuluh tahun.”

Beliau ﷺ juga bersabda di dalam hadits yang shahih :

جعلت لي الأرض مسجدًا وطهورًا

“Bumi/tanah itu dijadikan untukku sebagai masjid dan sarana untuk bersuci.”

Jadi beliau ﷺ di dalam hadits tersebut menyebut tanah sebagai Thahur (Suci dan mensucikan). Apabila seseorang bertayamum untuk shalat dzuhur, lalu masuk waktu shalat Ashar dan ia masih suci maka ia shalat Ashar dengan Tayamum yang tadi apabila ia memiliki udzur untuk tidak menggunakan air dan bisa termadharati jika menggunakan air, atau karena ia tak mendapatkan air.

Maknanya adalah bahwa Tayamum itu menggantikan posisi air, apabila seseorang bertayamum untuk shalat Dhuha, lalu masuk waktu Dzuhur ia boleh shalat dengan menggunakan Tayamum yang tadi. Atau seseorang bertayamum untuk shalat Dzuhur lalu masuk waktu Ashar maka ia shalat dengan menggunakan Tayamum yang tadi sama halnya dengan air.

Kecuali jika ia mendapatkan hal yang membatalkan Tayamum seperti adanya air, atau ia sakit lalu setelah sembuh ia harus menggunakan air.”
(Fatawa Syaikh Bin Baz no. 14355).

Pendapat ini dipilih pula oleh Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullahu ta’ala, beliau menyatakan :

ويجوز أن يصلي الصلوات بتيمم واحد، كما يجوز بوضوء واحد، وغسل واحد، في أظهر قولي العلماء

“Dan boleh hukumnya melakukan banyak shalat dengan menggunakan satu Tayamum, sebagaimana boleh melakukan banyak shalat dengan satu wudhu, satu mandi berdasarkan pendapat yang lebih benar dari sekian pendapat ulama yang ada.”
(Majmu’ Fatawa : 12/223).

 

Wallahu a’lam
Wabillahit taufiq

Dijawab dengan ringkas oleh :
Ustadz Abul Aswad Al Bayati, حفظه الله تعالى
Senin , 27 Syawwal 1440 H/ 01 Juli 2019



Ustadz Abul Aswad Al-Bayati, BA.
Dewan konsultasi Bimbingan Islam (BIAS), alumni MEDIU, dai asal klaten
Untuk melihat artikel lengkap dari Ustadz Abul Aswad Al-Bayati حفظه الله 
klik disini

CATEGORIES
Share This

COMMENTS