KonsultasiUmum

Shahihkah Hadits “Allah Tidak Akan Menerima Puasa Orang Yang Melakukan Bid’ah?”

Shahihkah Hadits “Allah Tidak Akan Menerima Puasa Orang Yang Melakukan Bid’ah?”

Pertanyaan :

بسم اللّه الرحمن الر حيم
السلام عليكم ورحمةالله وبركاته

Afwan ya ustadz ana mau tanya apakah shahih hadist berikut ini dan siapakah yang meriwayatkannya…?

Rasulullah ﷺ bersabda :

.ﻻَ ﻳَﻘْﺒَﻞُ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻟِﺼَﺎﺣِﺐِ ﺑِﺪْﻋَﺔٍ ﺻَﻮْﻣًﺎ ﻭَﻻَ ﺻَﻼَﺓً ﻭَﻻَ ﺻَﺪَﻗَﺔً ﻭَﻻَﺣَﺠًّﺎ ﻭَﻻَ ﻋُﻤْﺮَﺓً ﻭَ ﻻَ ﺟِﻬَﺎﺩًﺍ ﻭَﻻَ ﺻَﺮْﻓًﺎ ﻭَﻻَ ﻋَﺪْﻻً ﻳَﺨْﺮُﺝُ ﻣِﻦَﺍﻹِﺳْﻼَﻡِ ﻛَﻤَﺎ ﺗَﺨْﺮُﺝُ ﺍﻟﺸَّﻌَﺮَﺓُ ﻣِﻦَ ﺍﻟْﻌَﺠِﻴﻦ

Allah tidak akan menerima puasanya orang yang berbuat bid’ah, tidak menerima shalatnya, tidak menerima shadaqahnya, tidak menerima hajinya, tidak menerima umrahnya, tidak menerima jihadnya, tidak menerima taubatnya, dan tidak menerima tebusannya, ia keluar dari islam sebagaimana keluarnya helai rambut dari tepung”.

Jazakallahu khairan

(Disampaikan oleh Apendi Admin N07)


Jawaban :

وَعَلَيْكُمُ السَّلاَمُ وَرَحْمَةُ اللّهِ وَبَرَكَاتُهُ
بِسْـمِ اللّهِ

Alhamdulillāh
Washshalātu wassalāmu ‘alā rasūlillāh, wa ‘alā ālihi wa ash hābihi ajma’in.

Baca Juga :  Bagaimana Menolak Ajakan Syirik dari Keluarga?

Hadits dengan redaksi tersebut dinilai lemah oleh para ulama diantaranya oleh Al-Albani, beliau menyebutkan redaksi hadits sbb :

ا يَقْبَلُ اللَّهُ لِصَاحِبِ بِدْعَةٍ صَوْمًا ، وَلَا صَلَاةً ، وَلَا صَدَقَةً ، وَلَا حَجًّا ، وَلَا عُمْرَةً ، وَلَا جِهَادًا ، وَلَا صَرْفًا ، وَلَا عَدْلًا ، يَخْرُجُ مِنْ الْإِسْلَامِ كَمَا تَخْرُجُ الشَّعَرَةُ مِنْ الْعَجِينِ

Allah tidak akan menerima puasanya orang yang berbuat bid’ah, tidak menerima shalatnya, tidak menerima shadaqahnya, tidak menerima hajinya, tidak menerima umrahnya, tidak menerima jihadnya, tidak.menerima taubatnya, dan tidak menerima tebusannya, ia keluar dari islam sebagaimana keluarnya helai.rambut dari tepung.”

(HR Ibnu Majah : 49).

Imam Al-Albani berkata tentang hadits ini :

موضوع ، آفته ابن محصن هذا فإنه كذاب كما قال ابن معين وأبو حاتم ، وقال الحافظ في ” التقريب ” : كذبوه ” وتساهل البوصيري فيه فقال في ” الزوائد ” (1/10) : ” هذا إسناد ضعيف ، فيه محمد بن محصن ، وقد اتفقوا على ضعفه ” ووجه التساهل أن الراوي قد يتفق على ضعفه ، وليس بكذاب ، وحينئذ فذكر الاتفاق دون ذكر السبب لا يكون معبرا عن واقع الراوي . فتأمل

“Hadits palsu penyakitnya ada pada Ibnu Mihshan ini, dia ini pendusta sebagaimana dikatakan oleh Ibnu Ma’in dan Abu Hatim. Al-Hafidz berkata di dalam At-Taqrib : ‘Para ulama mendustakannya’.

Al-Bushiri bermudahan di dalam menghukuminya, beliau berkata di dalam Az-Zawaid : 1/10 ; ‘Ini adalah sanad yang lemah, di dalamnya ada Muhammad bin Mihshan dan para ulama sepakat akan kelemahannya’.

Sisi bermudah-mudahannya adalah perawi ini disepakati akan kelemahannya tetapi bukan seorang pendusta. Beliau menyebutkan kesepakatan (akan lemahnya rawi ini) tetapi tidak disebutkan penyebabnya, maka beliau tidak mengabarkan akan kondisi asli di perawi, renungkanlah !.”

(Silsilah Ahadits Adh-Dha’ifah : 1493).

Wallohu A’lam
Wabillahittaufiq.

Dijawab dengan ringkas oleh:
👤 Ustadz Abul Aswad Al Bayaty حفظه الله تعالى
📆 Kamis , 28 Rajab 1440 H/ 04 April 2019

Baca Juga :  Apakah Memiliki Hutang Adalah Sebuah Aib?

Ustadz Abul Aswad Al Bayati, BA.

Beliau adalah Alumni S1 MEDIU Aqidah 2008 – 2012 | Bidang khusus Keilmuan yang pernah diikuti beliau adalah Dauroh Malang tahunan dari 2013 – sekarang, Dauroh Solo tahunan dari 2014 – sekarang | Selain itu beliau juga aktif dalam Kegiatan Dakwah & Sosial Koordinator Relawan Brigas, Pengisi Kajian Islam Bahasa Berbahasa Jawa di Al Iman TV

Related Articles

Back to top button