Seputar sholat Malam dan Tata Cara Pelaksanaan (Bagian terakhir) bimbingan islam
Seputar sholat Malam dan Tata Cara Pelaksanaan (Bagian terakhir) bimbingan islam

Seputar Sholat Malam Dan Tata Cara Pelaksanaan (Bagian 2)

Jumlah Raka’at Sholat Malam

Sebelum kita membahas tata cara pelaksanaan sholat malam, maka alangkah baiknya kalau kita mengetahui terlebih dahulu jumlah raka’atnya, sehingga akan semakin mudah dan terarah (sesuai syariat) dalam pelaksanaannya.

Apa lagi di negara kita, khususnya Indonesia sering kali terjadi polemik tentang batasan jumlah raka’at sholat malam, khususnya ketika memasuki bulan yang penuh berkah, bulan Ramadhan. Jamaah sholat dengan raka’at tertentu sering dinisbatkan kepada organisasi masa tertentu, dan ini tentunya menimbulkan stigma atau ciri-ciri yang pada hakikatnya tidak dikhususukan oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam pada seorang muslim manapun.

Lantas berapakah jumlah raka’at sholat malam, adakah batasan minimal dan maksimal?
Berikut ini penjelasannya secara ringkas.

Imam Ibnu ‘Abdil barr rahimahullah telah menukilkan ijma’ (konsensus) tentang tidak ada batasan maksimal raka’at dari sholat malam, beliau berkata;

وقد أجمع العلماء على أن لا حد ولا شيء مقدرا في صلاة الليل وأنها نافلة فمن شاء أطال فيها القيام وقلت ركعاته ومن شاء أكثر الركوع والسجود

“Para ulama sepakat tidak ada batas atau ukuran (rakaat) dalam sholat malam, mereka juga sepakat bahwa sholat malam sunnah, siapun mau boleh memanjangkan berdiri dan sedikit jumlah rakaatnya, dan siapapun mau boleh memperbanyak ruku’ dan sujud”
(lihat Al-Istidzkar 2/102-103).

Juga Imam al Qodhi Iyadh rahimahullah berkata,

ولاَ خِلاَفَ أَنَّهُ لَيْسَ فِي ذَلِكَ حَدٌّ لاَ يُزَادُ عَلَيْهِ وَلاَ يُنْقَصُ مِنْهُ، وَأَنَّ صَلاَةَ اللَّيْلِ مِنَ الْفَضَائِلِ وَالرَّغَائِبِ الَّتِي كُلَّمَا زِيْدَ فِيْهَا زِيْدَ فِي الأَجْرِ وَالْفَضْلِ

Tidak ada khilaf bahwa tidak ada batasan yang tidak boleh ditambahi dan dikurangi dari raka’at, dan sejatinya sholat lail (malam) termasuk amalan utama dan dianjurkan, setiap kali ditambah (jumlah raka’at) maka bertambah pula pahala dan keutamaanya.”
(lihat Ikmalul Mu’lim Syarh Shahih Muslim 3/48).

Melihat penjelasan para ulama, maka sholat malam itu tidak ada batasannya, karena berdasarkan keumuman sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam saat ditanya tentang sholat malam dan tidak membatasi jumlahnya, beliau bersabda :

صَلَاةُ اللَّيْلِ مَثْنَى مَثْنَى

“Sholat malam itu dua rakaat – dua rakaat.”
(Hadits shahih, lihat riwayat lengkapnya dalam shahih Muslim,  HR. Muslim, no. 749).

Adapun batasan raka’at minimal dalam sholat malam adalah satu rakaat, yakni untuk sholat witr jika ditakutkan akan mendapati waktu sholat shubuh, ditandai dengan dikumandangkan azan sholat shubuh.
Hal ini berdasarkan riwayat hadits dari  Sahabat  Ibnu Umar radhiyallahu ‘anhu bahwa ada seseorang bertanya, “Wahai Rasulullah, bagaimanakah sholat malam itu?” Beliau menjawab:

مَثْنىَ مَثْنىَ فَإِذَا خِفْتَ الصُّبْحَ فَأَوْتِرْ بِوَاحِدَةٍ 

“Dua rakaat – dua rakaat. Apabila kamu khawatir mendapati subuh, maka hendaklah kamu sholat witir satu rakaat.
(Hadits shahih. HR. Bukhari, no. 437).

Juga dari ‘Aisyah Ummul Mukminin radhiallahu ‘anha menuturkan (artinya);

“Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa mengerjakan sholat sebelas raka’at pada waktu antara selesai sholat Isya, yaitu suatu waktu yang oleh orang-orang disebut sebagai atamah sampai Shubuh sebanyak sebelas rakaat, dengan salam setiap dua raka’at dan mengerjakan sholat witir satu raka’at.
Dan jika mu’adzin telah berhenti dari mengumandangkan adzan sholat Shubuh dan sudah tampak jelas pula fajar olehnya dan beliau juga sudah didatangi oleh muadzin, maka beliau segera berdiri dan mengerjakan dua rakaat ringan (qobliyah Shubuh), dan kemudian berbaring di atas lambung kanannya sehingga datang muadzin kepada beliau untuk mengumandangkan iqamah.”
(Hadits shahih. HR. Muslim, no. 736).

Jumlah raka’at sholat malam yang afdhal (dianjurkan) adalah tidak lebih dari sebelas (11) atau tiga belas (13) raka’at. Dan inilah yang menjadi pilihan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam.

Ummul Mukminin ‘Aisyah radhiallahu ‘anha berkata,

مَا كَانَ يَزِيدُ فِى رَمَضَانَ وَلاَ غَيْرِهِ عَلَى إِحْدَى عَشْرَةَ رَكْعَةً ، يُصَلِّى أَرْبَعَ رَكَعَاتٍ فَلاَ تَسْأَلْ عَنْ حُسْنِهِنَّ وَطُولِهِنَّ ، ثُمَّ يُصَلِّى أَرْبَعًا فَلاَ تَسْأَلْ عَنْ حُسْنِهِنَّ وَطُولِهِنَّ ، ثُمَّ يُصَلِّى ثَلاَثًا

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam tidak pernah menambah sholat malam di bulan Ramadhan dan bulan lainnya lebih dari sebelas (11) raka’at.
Beliau melakukan sholat empat raka’at, maka jangan tanyakan mengenai bagus dan panjangnya. Kemudian beliau melakukan sholat empat raka’at lagi dan jangan tanyakan mengenai bagus dan panjangnya. Kemudian beliau melakukan sholat tiga raka’at.

(Hadits shahih. HR. Bukhari, no. 3569 dan Muslim, no. 738).

Juga sahabat yang mulia Ibnu ‘Abbas radhiallahu ‘anhuma mengatakan,

كَانَ صَلاَةُ النَّبِىِّ صل الله عليه وسلم  ثَلاَثَ عَشْرَةَ رَكْعَةً , يَعْنِى بِاللَّيْلِ

“Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa melaksanakan sholat malam tiga belas (13)  raka’at.
(Hadits Shahih. HR. Bukhari no. 1138 dan Muslim no. 764). 

Sahabat Zaid bin Kholid Al Juhani radhiallahu ‘anhu mengisahkan,

لأَرْمُقَنَّ صَلاَةَ رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- اللَّيْلَةَ فَصَلَّى رَكْعَتَيْنِ خَفِيفَتَيْنِ ثُمَّ صَلَّى رَكْعَتَيْنِ طَوِيلَتَيْنِ طَوِيلَتَيْنِ طَوِيلَتَيْنِ ثُمَّ صَلَّى رَكْعَتَيْنِ وَهُمَا دُونَ اللَّتَيْنِ قَبْلَهُمَا ثُمَّ صَلَّى رَكْعَتَيْنِ وَهُمَا دُونَ اللَّتَيْنِ قَبْلَهُمَا ثُمَّ صَلَّى رَكْعَتَيْنِ وَهُمَا دُونَ اللَّتَيْنِ قَبْلَهُمَا ثُمَّ صَلَّى رَكْعَتَيْنِ وَهُمَا دُونَ اللَّتَيْنِ قَبْلَهُمَا ثُمَّ أَوْتَرَ فَذَلِكَ ثَلاَثَ عَشْرَةَ رَكْعَةً

Aku pernah memperhatikan sholat malam yang dilakukan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Beliau pun melaksanakan dua raka’at ringan.
• Kemudian setelah itu beliau laksanakan dua raka’at yang panjang-panjang.
• Kemudian beliau lakukan sholat dua raka’at yang lebih ringan dari sebelumnya.
• Kemudian beliau lakukan sholat dua raka’at lagi yang lebih ringan dari sebelumnya.
• Beliau pun lakukan sholat dua raka’at yang lebih ringan dari sebelumnya.
• Kemudian beliau lakukan sholat dua raka’at lagi yang lebih ringan dari sebelumnya.
• Lalu terakhir beliau berwitir sehingga jadilah beliau laksanakan sholat malam ketika itu 13 raka’at.

(Hadits shahih. HR. Muslim, no. 765).

Dari hadits Zaid Bin Kholid ini, menunjukkan bahwa disunnahkan sebelum mengerjakan sholat malam, dibuka dengan dua raka’at ringan terlebih dahulu. Sahabat Ummul Mukminin ‘Aisyah radhiallahu ‘anha  berkata,

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ  صلى الله عليه وسلم  إِذَا قَامَ مِنَ اللَّيْلِ لِيُصَلِّىَ افْتَتَحَ صَلاَتَهُ بِرَكْعَتَيْنِ خَفِيفَتَيْنِ

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam jika hendak melaksanakan sholat malam, beliau buka terlebih dahulu dengan melaksanakan sholat dua raka’at yang ringan.”
(Hadits shahih. HR. Muslim no. 767).

Waktu Sholat Malam

Sholat malam boleh dikerjakan di awal (setelah sholat isya’), pertengahan malam, atau akhir malam (sepertiga malam menjelang waktu sahur).
semuanya pernah dilakukan oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam, sebagaimana sahabat Anas bin Malik radhiallahu ‘anhu pembantu Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam  menuturkan,

مَا كُنَّا نَشَاءُ أَنْ نَرَى رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي اللَّيْلِ مُصَلِّيًا إِلَّا رَأَيْنَاهُ وَلَا نَشَاءُ أَنْ نَرَاهُ نَائِمًا إِلَّا رَأَيْنَاهُ

Tidaklah kami bangun agar ingin melihat Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam di malam hari mengerjakan sholat kecuali pasti kami melihatnya. Dan tidaklah kami bangun melihat beliau dalam keadaan tidur kecuali pasti kami melihatnya pula.
(Hadits shahih. HR. Bukhari, no. 1141., dan An Nasai, no. 1627 dan lafazh ini milik An Nasai)

Al Hafizh Ibnu Hajar al Asqolaniy rahimahullah menjelaskan,

إِنَّ صَلَاته وَنَوْمه كَانَ يَخْتَلِف بِاللَّيْلِ وَلَا يُرَتِّب وَقْتًا مُعَيَّنًا بَلْ بِحَسَبِ مَا تَيَسَّرَ لَهُ الْقِيَام

Sesungguhnya waktu sholat malam dan tidur yang dilakukan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam berbeda – beda setiap malamnya. Beliau tidak menetapkan waktu tertentu untuk sholat. Namun beliau mengerjakannya sesuai keadaan yang mudah bagi beliau.
(lihat  Fathul Bari, karya Ibnu Hajar Al ‘Asqolani Asy Syafi’i, 3/23).

Dan yang paling utama dari ketiga waktu di atas adalah di akhir malam, berdasarkan hadits  dari sahabat Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

يَنْزِلُ رَبُّنَا تَبَارَكَ وَتَعَالَى كُلَّ لَيْلَةٍ إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا حِينَ يَبْقَى ثُلُثُ اللَّيْلِ الآخِرُ فَيَقُولُ مَنْ يَدْعُونِى فَأَسْتَجِيبَ لَهُ وَمَنْ يَسْأَلُنِى فَأُعْطِيَهُ وَمَنْ يَسْتَغْفِرُنِى فَأَغْفِرَ لَهُ

Rabb kami – Tabaroka wa Ta’ala – turun setiap malamnya ke langit dunia ketika tersisa sepertiga malam terakhir. Lalu Allah Ta’ala berfirman,
“Siapa yang memanjatkan do’a pada-Ku, maka Aku akan mengabulkannya. Siapa yang meminta kepada-Ku, maka Aku akan memberinya. Siapa yang meminta ampun pada-Ku, Aku akan memberikan ampunan untuknya.”
(Hadits shahih. HR. Bukhari, no. 1145 dan Muslim, no. 758).

Wallahu Ta’ala A’lam.
(InsyaAllah bersambung pada bagian ketiga, pembahasan terakhir)

 

Disusun oleh:
Ustadz Fadly Gugul حفظه الله
(Dewan Konsultasi Bimbinganislam.com)



Ustadz Fadly Gugul حفظه الله
Beliau adalah Alumni STDI Imam Syafi’i Jember (ilmu hadits), Dewan konsultasi Bimbingan Islam

Untuk melihat artikel lengkap dari Ustadz Fadly Gugul حفظه الله تعالى klik disini