Perbedaan Jin, Setan, dan Iblis bimbingan islam
Perbedaan Jin, Setan, dan Iblis bimbingan islam

Perbedaan Jin, Setan, dan Iblis

Para pembaca Bimbinganislam.com yang memiliki akhlaq mulia berikut kami sajikan tanya jawab, serta pembahasan tentang perbedaan jin, setan, dan iblis.
selamat membaca.


Pertanyaan :

بِسْـمِ اللّهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم

اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللّهِ وَبَرَكَاتُهُ

Semoga ustadz selalu dalam lindungan Allah Subhanahu Wa Ta’ala.

Ustadz, apa sajakah perbedaan antara jin, setan dan Iblis?

Tanya Jawab AISHAH – akademi shalihah
(Disampaikan Oleh Fulanah – SahabatAISHAH)


Jawaban :

وَعَلَيْكُمُ السَّلاَمُ وَرَحْمَةُ اللّهِ وَبَرَكَاتُهُ

Alhamdulillāh wa shalātu wa salāmu ‘alā rasūlillāh.

Jin merupakan makluk Allah yang dibebani hukum syariat sebagaimana manusia, namun Allah menjadikan ‘alam mereka tidak bisa dilihat oleh manusia. Allah berfirman:

وَخَلَقَ ٱلْجَآنَّ مِن مَّارِجٍ مِّن نَّارٍ

“Dan Dia menciptakan jin dari nyala api.”
(QS. Ar-rahman : 15)

Allah berfirman:

وَمَا خَلَقْتُ ٱلْجِنَّ وَٱلْإِنسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ

“Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepada-Ku.”
(QS. Az – Zariyat : 56).

Sedangkan syaithan atau setan merupakan nama untuk para jin yang ingkar / kafir kepada Allah. Al – Hafidz Ibnu Hajar berkata:

وفي الحديث إثبات وجود الشياطين والجن ، وأنهما لمسمى واحد ، وإنما صارا صنفين باعتبار الكفر والإيمان ؛ فلا يقال لمن آمن منهم إنه شيطان

“Dalam hadits tersebut menunjukkan eksistensi jin dan syaithan, dan kedua nama tersebut diperuntukkan untuk satu golongan (jin), adapun keberadaan dua nama tersebut untuk membedakan antara iman dan kekufuran. Sehingga tidak bisa dikatakan jin yang beriman sebagai syaithan.”
(Fathul Baari: 8/675).

Dan terkadang manusia yang ingkar juga dinamakan syaithan, sebagaimana dalam firman Allah:

وَكَذَٰلِكَ جَعَلْنَا لِكُلِّ نَبِىٍّ عَدُوًّا شَيَٰطِينَ ٱلْإِنسِ وَٱلْجِنِّ يُوحِى بَعْضُهُمْ إِلَىٰ بَعْضٍ زُخْرُفَ ٱلْقَوْلِ غُرُورًا ۚ وَلَوْ شَآءَ رَبُّكَ مَا فَعَلُوهُ ۖ فَذَرْهُمْ وَمَا يَفْتَرُونَ

“Dan demikianlah Kami jadikan bagi tiap-tiap nabi itu musuh, yaitu syaitan-syaitan (dari jenis) manusia dan (dan jenis) jin, sebahagian mereka membisikkan kepada sebahagian yang lain perkataan-perkataan yang indah-indah untuk menipu (manusia)….”
(QS. Al – An’am : 112).

Adapun Iblis merupakan nama jin yang dahulu tidak mau sujud kepada nabi Adam. Allah berfirman:

وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلَائِكَةِ اسْجُدُوا لِآدَمَ فَسَجَدُوا إِلَّا إِبْلِيسَ كَانَ مِنَ الْجِنِّ فَفَسَقَ عَنْ أَمْرِ رَبِّهِ ۗ

“Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada para malaikat: “Sujudlah kamu kepada Adam, maka sujudlah mereka kecuali Iblis. dia adalah dari golongan jin, lalu ia pun mendurhakai perintah Tuhannya…..”
(QS. Al – Kahf: 50).

BACA JUGA

Wallahu a’lam.

Dijawab dengan ringkas oleh :
Ustadz Muhammad Ihsan حفظه الله
Selasa,  29 Dzulqa’dah 1441 H / 21 Juli 2020 M



Ustadz Muhammad Ihsan حفظه الله تعالى
Beliau adalah Alumni STDI Imam Syafi’i Jember (ilmu hadits), Dewan konsultasi Bimbingan Islam
Untuk melihat artikel lengkap dari Ustadz Muhammad Ihsan حفظه الله تعالى 
klik disini