hotUmum

Nasihat Bagi Yang Sedang Tertimpa Musibah

Nasihat Bagi Yang Sedang Tertimpa Musibah

Para pembaca Bimbinganislam.com yang memiliki akhlaq mulia berikut kami sajikan nasihat bagi yang sedang tertimpa musibah. Selamat membaca.


Pertanyaan:

Assalamu’alaikum. Tolong pencerahan kepada saya wahai ustadz.

Sudah lebih dari 2 tahun saya diberikan ujian penyakit kepada diri saya dan sampai sekarang saya tetap merasakan penyakit yang sering kambuh. Saya merasa hidup saya tidak bersemangat karena penyakit yang saya derita ini.

Bahkan saya merasa hidup saya seperti dihantui akan kematian. Saya merasa sangat sedih di kala saya sendiri, belum lagi suami saya tidak bekerja alias pengangguran selama saya diberi penyakit. Namun sebagai seorang ibu saya harus kuat dan tabah menjalani cobaan yang saya jalani ini, terkadang saya merasa sangat lelah dengan cobaan ini. Saya hampir putus asa dengan keadaan yang tak kunjung membaik.

Kesehatan saya belum sembuh, suami saya belum bekerja sampai saat ini. Saya yang menafkahi kebutuhan rumah tangga saya.

Saya tetap mendekatkan diri kepala Allah dengan amalan-amalan yang baik seperti shalat tepat waktu, tahajud, duha dan membahagiakan orang-orang di sekeliling saya dengan cara bersedekah.

Semua cobaan ini apakah karena dosa saya terlalu banyak. Bagaimana cara saya memperbaiki diri saya Ustadz. Apa yang harus saya lakukan? Saya benar-benar ingin mengubah diri saya.

(Ditanyakan oleh Sahabat BIAS via Instagram Bimbingan Islam)


Jawaban:

Wa alaikumussalaam warahmatullah.

Semoga Allah memberikan kekuatan dan ketabahan bagi Anda yang sedang diberikan ujian oleh Allah ta’ala, ketahuilah bahwa ada hikmah dan pelajaran di setiap ujian, dan Allah ta’ala tidak akan menzalimi hambanya, Allah berfirman:

Baca Juga :  Hukum Tidur Tanpa Busana

وَلَا يَظْلِمُ رَبُّكَ أَحَدًا

Dan Tuhanmu tidak menganiaya/mendzolimi seorangpun.” (Al-Kahf: 49)

Allah tidaklah memberikan beban ujian melainkan sesuai batas kemampuan hambanya:

لَا يُكَلِّفُ اللَّهُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَا

Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya”. (Al-Baqarah:286)

Jadi, kami hanya bisa memberi nasihat dan masukan untuk tetap senantiasa berprasangka baik kepada Allah ta’ala, karena ujian yang menimpa seorang hamba itu pasti ada tujuan di baliknya, entah Allah ingin mengampuni dosa-dosa kita, ataukah Allah ingin memberikan pahala besar bagi kita, ataukah karena Allah justru cinta dengan kita, ataukah Allah ingin menyegerakan hukuman kita di dunia sehingga dihapuskan dan dibebaskan dari hukuman akhirat, dan hikmah-hikmah lainnya. Dalam beberapa hadist Rasul sallallahu alaihi wa sallam bersabda:

مَا يُصِيبُ الْمُسْلِمَ مِنْ نَصَبٍ وَلَا وَصَبٍ وَلَا هَمٍّ وَلَا حُزْنٍ وَلَا أَذًى وَلَا غَمٍّ حَتَّى الشَّوْكَةِ يُشَاكُهَا إِلَّا كَفَّرَ اللَّهُ بِهَا مِنْ خَطَايَاهُ

“Tidaklah seorang muslim tertimpa suatu kelelahan, atau penyakit, atau kehawatiran, atau kesedihan, atau gangguan, bahkan duri yang melukainya melainkan Allah akan menghapus kesalahan-kesalahannya karenanya” (HR. Al-Bukhari no. 5642 dan Muslim no. 2573.)

Dalam hadist yang lain:

عن أنس رضي الله عنه, عَنِ النَّبِىِّ صلى الله عليه وسلمقَالَ :إِنَّ عِظَمَ الْجَزَاءِ مَعَ عِظَمِ الْبَلاَءِ وَإِنَّ اللَّهَ إِذَا أَحَبَّ قَوْمًا ابْتَلاَهُمْ فَمَنْ رَضِىَ فَلَهُ الرِّضَا وَمَنْ سَخِطَ فَلَهُ السَّخَطُ.

Dari Anas radhiyallahu ‘anhu meriwayatkan bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya besarnya pahala sesuai dengan besarnya ujian dan jika Allah mencintai suatu kaum Dia akan menguji mereka, siapa yang ridha maka baginya keridhaan (Allah) dan siapa yang murka maka baginya kemurkaan (Allah).” (Hadits riwayat Tirmidzi (no. 2576) dan dishahihkan oleh Al Albani)

Dalam hadist lainnya:

عَنْ أَنَسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ:

إِذَا أَرَادَ اللَّهُ بِعَبْدِهِ الْخَيْرَ عَجَّلَ لَهُ الْعُقُوبَةَ فِي الدُّنْيَا وَإِذَا أَرَادَ اللَّهُ بِعَبْدِهِ الشَّرَّ أَمْسَكَ عَنْهُ بِذَنْبِهِ حَتَّى يُوَافِيَ بِهِ يَوْمَ الْقِيَامَة

Diriwayatkan dari Anas ibn Malik radhiyallahu ’anhu berkata: Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam bersabda:

“Apabila Allah menghendaki kebaikan untuk hamba-Nya maka Dia akan menyegerakan untuknya hukuman di dunia. Dan apabila Allah menghendaki kejelekan untuk hamba-Nya maka Dia akan menahan darinya hukuman karena dosanya sehingga kelak di akhirat Dia akan menyempurnakan hukuman untuknya” (HR. At-Tirmidzi, no. 2319 dengan sanad yang hasan)

Di antara upaya agar kita bisa menerima ketentuan Allah dan sabar untuk menghadapi ujian adalah dengan melihat kondisi ujian orang-orang terdahulu, ujian yang dihadapi para Nabi dan orang-orang shalih, dengan itu kita akan merasa bahwa ujian kita belum ada apa-apanya di banding mereka.

Misal seperti Rasul kita Muhammad sallallahu alaihi wa sallam yang diuji tidak memiliki ayah semenjak beliau masih dalam kandungan, kemudian ketika beliau umur 6 tahun ditinggal wafat ibunda beliau, di kala umur 8 tahun ditinggal kakek beliau Abdul Muttalib, lantas sekitar 9 tahun selepas beliau diutus sebagai Rasul, beliau ditinggal wafat oleh istri beliau Khadijah rodiyallahu anha dan ditinggalkan oleh paman beliau yang mengasuh beliau sejak kecil, yakni Abu Thalib.

Belum lagi semua putra putri beliau wafat mendahului beliau, kecuali Fatimah, belum ujian sakit, diancam nyawanya, diboikot secara ekonomi dan sosial, serta ujian-ujian lain.

Jika kita bisa mengambil pelajaran dari kisah-kisah seperti itu, ini akan menjadi suplemen tambahan keimanan dan kesabaran bagi kita. Semoga Allah memberikan pada Anda kesabaran dan keteguhan, dan memberikan taufiqnya pada kita semua. Wallahu a’lam.

Dijawab dengan ringkas oleh:
Ustadz Setiawan Tugiyono, M.H.I حفظه الله
Kamis, 3 Jumadil Akhir 1443 H/ 6 Januari 2022 M


Ustadz Setiawan Tugiyono, M.H.I حفظه الله
Beliau adalah Alumnus S1 Lembaga Ilmu Pengetahuan Islam dan Arab (LIPIA) Jakarta dan S2 Hukum Islam di Universitas Muhammadiyah Surakarta
Untuk melihat artikel lengkap dari Ustadz Setiawan Tugiyono, M.H.I حفظه الله klik disini

Baca Juga :  Sudah Berusaha Tidak Mendengarkan Musik, Tapi Lingkungan Masih Penuh Musik, Bagaimana Hukumnya?

Ustadz Setiawan Tugiyono, B.A., M.HI

Beliau adalah Alumni D2 Mahad Aly bin Abi Thalib Universitas Muhammadiyah Yogyakarta Bahasa Arab 2010 - 2012 , S1 LIPIA Jakarta Syariah 2012 - 2017, S2 Universitas Muhammadiyah Surakarta Hukum Islam 2018 - 2020 | Bidang khusus Keilmuan yang pernah diikuti beliau adalah, Dauroh Masyayikh Ummul Quro Mekkah di PP Riyadush-shalihin Banten, Daurah Syaikh Ali Hasan Al-Halaby, Syaikh Musa Alu Nasr, Syaikh Ziyad, Dauroh-dauroh lain dengan beberapa masyayikh yaman dll | Selain itu beliau juga aktif dalam Kegiatan Dakwah & Sosial Belajar bersama dengan kawan-kawan di kampuz jalanan Bantul

Related Articles

Back to top button