MULAILAH DENGAN TAUHID (BAGIAN 1)

MULAILAH DENGAN TAUHID (BAGIAN 1)

MULAILAH DENGAN TAUHID (BAGIAN 1)

Dakwah memiliki kedudukan yang sangat agung dalam agama kita. Selain memiliki pahala yang sangat besar bagi yang mengembannya, dakwah juga temasuk tugas para nabi dan rasul. Siapa yang meniti jalan mereka maka akan mendapatkan apa yang para nabi dan rasul dapatkan. Sampainya islam kepada kita tidak lain karena kegigihan Nabi, Sahabat, dan para ulama dalam menyebarkan dakwah yang mulia ini ke penjuru dunia.

Dakwah bukan perkara yang sederhana dan ringan. Untuk mencapai tujuan dari dakwah, maka kita harus mengikuti metode dakwah para nabi dan rasul. Orang-orang menawarkan perubahan dengan berbagai macam cara agar dakwah diterima, ada memulai dengan politik, dengan alasan ketika kekuasaan ada di tangan mereka, mereka mudah mengendalikan masyarakat menuju Allah, sehingga dakwah yang mereka bawa selalu bermuatan politik. Sebagian yang lain memulai dakwah dari ekonomi, akhlak, pendidikan, social, dan yang lainnya, tentunya dengan tujuan agar dakwah diterima oleh kalangan masyarakat.

Jika kita menengok dan membaca kembali kisah para nabi dan rasul, bagaimana mereka berdakwah dan dengan tema apa yang mereka bawa, maka kita akan dapati dakwah tauhid menjadi prioritas utama dalam berdakwah. Tak peduli penyakit apa yang menjangkit masyarakat atau kaum, yang pasti tauhid menjadi tema utama dakwah tauhid. Karena mereka berdakwah berdasarkan wahyu dan tuntunan ilahi bukan berdasarkan hawa nafsu atau agar digandrungi masyarakat.

Berikut beberapa alasan, kenapa dakwah harus dimulai dengan tauhid;

1. Tujuan manusia diciptakan untuk mentauhidkan Allah

Allah berfirman,

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنْسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ

“Tidaklah Aku ciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka beribadah kepada-Ku.” (QS. Adz-Dzariyat : 56).

Ibnu Katsir rahimahullah berkata, “Makna ayat tersebut; sesungguhnya Allah ta’ala menciptakan makhluk untuk beribadah kepada-Nya semata tanpa ada sekutu bagi-Nya. Barangsiapa yang taat kepada-Nya akan Allah balas dengan balasan yang sempurna. Sedangkan barangsiapa yang durhaka kepada-Nya niscaya Allah akan menyiksanya dengan siksaan yang sangat keras. Allah pun mengabarkan bahwa diri-Nya sama sekali tidak membutuhkan mereka. Bahkan mereka itulah yang senantiasa membutuhkan-Nya di setiap kondisi. Allah adalah pencipta dan pemberi rezeki bagi mereka.” (Tafsir Ibnu Katsir Surat Adz-Dzariyat : 56)

2. Tauhid adalah fitrah manusia

Allah ta’ala berfirman:

فَأَقِمْ وَجْهَكَ لِلدِّينِ حَنِيفًا فِطْرَةَ اللَّهِ الَّتِي فَطَرَ النَّاسَ عَلَيْهَا لا تَبْدِيلَ لِخَلْقِ اللَّهِ ذَلِكَ الدِّينُ الْقَيِّمُ وَلَكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لا يَعْلَمُونَ

“Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama (Allah); (tetaplah atas) fitrah Allah yang telah menciptakan manusia di atas fitrah itu. Tidak ada perubahan pada fitrah Allah. (Itulah) agama yang lurus; tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui” (QS ar-Ruum: 30).

Syaikh Abdurrahman As-Sa’di rahimahullah berkata: “Allah menjadikan pada akal manusia (kecenderungan menganggap) baik kebenaran dan (menganggap) buruk kebatilan. Karena sesungguhnya semua hukum dalam syariat Islam yang lahir maupun batin, Allah telah menjadikan pada hati semua makhluk-Nya kecenderungan (untuk) menerimanya, maka Allah menjadikan di hati mereka rasa cinta kepada kebenaran dan selalu mengutamakannya. Inilah hakikat fitrah Allah (yang dimaksud dalam ayat di atas).” (Taisiirul Kariimir Rahmaan, hlm. 640).

Dan barangsiapa yang keluar dari asal (fitrah) ini maka itu karena adanya sesuatu yang mempengaruhi dan merusak fitrah tersebut, sebagaimana sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam: “Semua bayi (yang baru lahir) dilahirkan di atas fitrah (cenderung kepada Islam), lalu kedua orangtuanyalah yang menjadikannya orang Yahudi, Nashrani atau Majusi.” (HR. Al-Bukhari 1/465 dan Muslim no. 2658)

3. Tauhid adalah perjanjian pertama manusia dan Allah

Allah firman-Nya:

وَإِذْ أَخَذَ رَبُّكَ مِنْ بَنِي آدَمَ مِنْ ظُهُورِهِمْ ذُرِّيَّتَهُمْ وَأَشْهَدَهُمْ عَلَى أَنْفُسِهِمْ أَلَسْتُ بِرَبِّكُمْ قَالُوا بَلَى شَهِدْنَا أَنْ تَقُولُوا يَوْمَ الْقِيَامَةِ إِنَّا كُنَّا عَنْ هَذَا غَافِلِينَ

“Dan (ingatlah) ketika Rabbmu (Allah ta’ala) mengeluarkan keturunan anak-anak Adam dari sulbi mereka dan Allah mengambil kesaksian terhadap diri mereka (seraya berfirman): “Bukankah Aku ini Rabbmu”. Mereka menjawab: “Betul (Engkau Rabb kami), kami menjadi saksi”. (Kami lakukan yang demikian itu) agar di hari kiamat kamu tidak mengatakan: Sesungguhnya kami (Bani Adam) adalah orang-orang yang lalai terhadap ini (iman dan tauhid kepada Allah).” (QS al-A’raaf: 172)

Imam Ibnu Katsir rahimahullah ketika menafsirkan ayat di atas, beliau berkata: “Allah ta’ala mengabarkan bahwa Dia mengeluarkan keturunan anak-anak Adam dari sulbi mereka dalam keadaan mereka mempersaksikan terhadap diri mereka sendiri bahwa Allah adalah Rabb (yang maha menciptakan dan memberi rezki) serta maha menguasai (mengatur segala urusan) mereka, dan bahwa tidak ada sembahan yang benar kecuali Dia. Sebagaimana Allah ta’ala menjadikan fitrah dan tabiat mereka (ketika lahir di dunia) di atas keyakinan tersebut.” (Tafsir Ibni Katsir, 2/347).

4. Tauhid tujuan utama diutusnya para Rasul

Allah Ta’ālā berfirman,

وَمَا أَرْسَلْنَا مِنْ قَبْلِكَ مِنْ رَسُولٍ إِلَّا نُوحِي إِلَيْهِ أَنَّهُ لَا إِلَٰهَ إِلَّا أَنَا فَاعْبُدُونِ

“Dan Kami tidak mengutus seorang rasulpun sebelum kamu melainkan Kami wahyukan kepadanya: “Bahwasanya tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Aku, maka sembahlah Aku olehmu sekalian” (QS. Al-Anbiyā`: 25).

وَلَقَدْ بَعَثْنَا فِي كُلِّ أُمَّةٍ رَّسُولًا أَنِ اعْبُدُوا اللَّهَ وَاجْتَنِبُوا الطَّاغُوتَ ۖ فَمِنْهُم مَّنْ هَدَى اللَّهُ وَمِنْهُم مَّنْ حَقَّتْ عَلَيْهِ الضَّلَالَةُ ۚ فَسِيرُوا فِي الْأَرْضِ فَانظُرُوا كَيْفَ كَانَ عَاقِبَةُ الْمُكَذِّبِينَ

Dan sesungguhnya kami telah mengutus rasul pada tiap-tiap umat (untuk menyerukan): “Sembahlah Allah (saja), dan jauhilah thaghut itu,” maka di antara umat itu ada orang-orang yang diberi petunjuk oleh Allah dan ada pula di antaranya orang-orang yang telah pasti kesesatan baginya. Maka berjalanlah kamu di muka bumi dan perhatikanlah, bagaimana kesudahan orang-orang yang mendustakan (rasul-rasul)”. (QS. An-Nahl : 36)

Baca lanjutannya: Mulailah Dengan Tauhid (Bagian ke-2)

 

Ditulis Oleh:
Ustadz Abu Rufaydah, Lc., MA. حفظه الله
(Kontributor Bimbinganislam.com)

 

 



Ustadz Abu Rufaydah, Lc., MA. حفظه الله
Beliau adalah Pengasuh Yayasan Ibnu Unib Cianjur dan website cianjurkotasantri.com
Untuk melihat artikel lengkap dari Ustadz Abu Rufaydah, Lc., MA.حفظه الله 
klik disini

 

CATEGORIES
Share This

COMMENTS