Membaca Basmallah Saat Minum Kopi Dan Teh?

Membaca Basmallah Saat Minum Kopi Dan Teh?

Membaca Basmallah Saat Minum Kopi Dan Teh?

Pertanyaan :

بسم اللّه الرحمن الر حيم
السلام عليكم ورحمةالله وبركاته

Jika kita makan, maka sunnah membaca basmalah kan hanya saat sebelum kita memasukkan suapan pertama dan suapan selanjutnya tidak disunnahkan membaca basmalah. Bagaimana dengan minum teh atau kopi atau minuman yang tidak langsung habis diminum, sunnah membaca basmalah hanya dilakukan di seruputan pertama seperti pada makan atau diseruputan berikutnya juga disunnahkan membaca basmalah? mohon disampaikan dalilnya?

Jazakumullahu khairan

(Disampaikan oleh Sahabat BiAS)


Jawaban :

وَعَلَيْكُمُ السَّلاَمُ وَرَحْمَةُ اللّهِ وَبَرَكَاتُهُ
بِسْـمِ اللّهِ

Alhamdulillāh
Washshalātu wassalāmu ‘alā rasūlillāh, wa ‘alā ālihi wa ash hābihi ajma’in.

Al-Manawi dalam Faidh Al-Qadir berkata :

كان يشرب ثلاثة أنفاس يسمي الله في أوله ويحمد الله في آخره

Adalah Rasulullah ﷺ apabila beliau minum bernafas 3x. Membaca bismillah pada awalnya dan bertahmid pada akhirnya.

Kemudian beliau menjelaskan :

أي يسميه في ابتداء الثلاث ويحمده في انتهائها ويحتمل أن المراد يسمي في أول كل شربة وآخرها ويؤيده في أوسط الطبراني قال ابن حجر: حسن عن أبي هريرة أن المصطفى صلى الله عليه وسلم كان يشرب في ثلاثة أنفاس إذا أدنى الإناء إلى فيه سمى الله وإذا أخره حمد الله يفعل ذلك ثلاثا وأصله في ابن ماجه

Maksudnya adalah membaca bismillah pada permulaan dari ketiga tersebut. dan memuji Allah ﷻ pada saat selesai dari ketiganya.

Dan bisa jadi maknanya adalah : membaca bismillah setiap kali minum dan bertahmid setiap kali selesai, dan menguatkan makna ini, adalah sebuah riwayat dalam Mu’jam Al-Aushat Karya Imam Ath-Thabarani,

Berkata Ibnu Hajar : “Hasan”. dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Bahwa Musthafa (Nabi ﷺ) beliau minum dengan 3x nafas. Jika beliau mendekatkan gelas, beliau mengucapkan bismillah, dan jika menjauhkan dari mulut beliau (untuk bernafas) beliau memuji Allah (bertahmid). Beliau lakukan hal tersebut 3x. dan hadist ini memiliki asal dalam sunan Ibnu Majah.

-selesai penukilan dari faidh al qadir 5/221-

Sehingga disunnahkan juga untuk membaca setiap kali minum.

Sunnah = tidak sama dengan wajib

Wallohu A’lam
Wabillahittaufiq.

Dijawab dengan ringkas oleh:
👤 Ustadz Ratno Abu Muhammad Lc حفظه الله تعالى
📆 Selasa, 12 Rajab 1440 H/ 19 Maret 2019

CATEGORIES
Share This

COMMENTS