Marah Lalu Bernadzar Puasa Satu Tahun, Bagaimana Hukumnya bimbingan islam
Marah Lalu Bernadzar Puasa Satu Tahun, Bagaimana Hukumnya bimbingan islam

Marah Lalu Nadzar Puasa Satu Tahun, Bagaimana Hukumnya?

Para pembaca Bimbinganislam.com yang mencintai Allah ta’ala berikut kami sajikan tanya jawab, serta pembahasan tentang marah lalu nadzar puasa satu tahun, bagaimana hukumnya?
selamat membaca.

Pertanyaan :

بسم اللّه الرحمن الر حيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Semoga ustadz dan keluarga selalu dalam lindungan Allah dan diberi Rahmat Nya.

Apabila kita dalam keadaan marah, terus bernadzar akan puasa 1 tahun penuh. Padahal dalam agama islam (setahu kami) tidak boleh berpuasa satu tahun penuh. Jika kita batalkan nadzar tersebut , maka apakah ada kafarah sebagai ganti dari nadzar tersebut?
Jazaakallahu khairan, afwan.

Tanya Jawab AISHAH – akademi shalihah
(Disampaikan Oleh Fulanah – SahabatAISHAH)


Jawaban :

وَعَلَيْكُمُ السَّلاَمُ وَرَحْمَةُ اللّهِ وَبَرَكَاتُهُ

Alhamdulillāh wa shalātu wa salāmu ‘alā rasūlillāh.

Puasa setiap hari selama setahun, merupakan perkara yang diperselisihkan ulama. mazhab malikiyyah, syafi’iyyah dan hanabilah, mereka membolehkannya, kecuali pada hari – hari yang dilarang puasa seperti hari ‘ied, maka haram puasa pada hari tersebut. Sehingga siapa yang beranadzar puasa setahun, hendaklah dia tunaikan.
Imam nawawi berkata:

قال أصحابنا: لو نذر صوم الدهر صح نذره بلا خلاف ويكون الأعياد وأيام التشريق وشهر رمضان وقضاؤه مستثناة

“Ulama syafi’iyyah berkata: kalaulah dia bernadzar untuk puasa selama setahun, maka sah nadzarnya tanpa ada khilaf, adapun hari – hari i’ed, hari – hari tasyriq, bulan ramadhan dan hari mengganti puasa ramadhan menjadi pengecualian.”
(Al – majmu’ : 6/444).

Namun, perlu dibedakan antara nadzar untuk menjalankan keta’atan, atau nadzar tersebut, diucapkan tatkala marah.
Seperti seorang berkata : “kalau saya berbicara dengan anda saya akan berpuasa selama setahun”.
Jika kita perhatikan, nadzar yang terucap bukan bertujuan untuk melakukan ketaatan pada asalnya, namun untuk menahan diri agar tidak berbicara lagi dengan si fulan, atau semakna dengan sumpah.

Jika demikian yang terjadi, orang tersebut diberi pilihan antara menunaikan nadzar yang disebutkan atau membayar kaffarah sumpah, yaitu:
1. Memberi makan 10 orang miskin
2. Memberi pakaian 10 orang miskin.
3. Membebaskan budak.

Memilih salah satu dari 3 hal diatas, jika tiga – tiganya tidak sanggup maka boleh membayar kaffarah dengan puasa 3 hari.

Wallahu a’lam.

 

Dijawab dengan ringkas oleh :
Ustadz Muhammad Ihsan حفظه الله
Rabu, 11 Jumadal Akhiroh 1441 H / 05 Februari 2020 M



Ustadz Muhammad Ihsan حفظه الله تعالى
Beliau adalah Alumni STDI Imam Syafi’i Jember (ilmu hadits), Dewan konsultasi Bimbingan Islam
Untuk melihat artikel lengkap dari Ustadz Muhammad Ihsan حفظه الله تعالى 
klik disini