Kehormatan Seorang Wanita

Para pembaca Bimbinganislam.com yang mencintai Allah ta’ala berikut kami sajikan tanya jawab, serta pembahasan tentang kehormatan seorang wanita.
selamat membaca.


Pertanyaan :

بسم اللّه الرحمن الر حيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Ustadz izin bertanya, maksud dari perkataan Syaikh Muhammad Amir An-Syinqithy rahimahullah ini kehormatan yang bagaimana ustadz? “Seorang wanita jika telah hilang kemuliaan dan kehormatannya, maka perut bumi (kuburan) lebih baik baginya dibandingkan bagian atasnya (dunia).”, Jazakallahu khairan.

Berkata Asy-Syaikh Muhammad Amin asy-Syinqithy rahimahullah,

«والمرْأةُ إذا ضاع شرفُها وفضيلتها، فبطن الأرض خيرٌ لها مِنْ ظَهْرِهَا»

(Al-’Adzbun Namir, jilid 4 hlm. 402).

(Disampaikan oleh Fulanah, Member grup WA BiAS)


Jawaban :

وَعَلَيْكُمُ السَّلاَمُ وَرَحْمَةُ اللّهِ وَبَرَكَاتُهُ

بِسْـمِ اللّهِ

Kehormatan yang dimaksudkan oleh Syaikh Muhammad Al-Amin Asy-Syanqiti di sini adalah amanah yang Allah titipkan kepada para wanita muslimah berupa kehormatan seorang wanita muslimah yang didapatkan dengan cara tinggal di dalam rumahnya, beribadah kepada Allah dan berkhidmat kepada suaminya serta mendidik anak anaknya. Serta tidak keluar rumah dalam keadaan menampakkan auratnya.

Untuk lebih jelasnya, kami akan menukilkan ucapan beliau dengan agak lebih lengkap lagi, berikut redaksi ucapan beliau,

فإبليس يحب أن يكون الأمر لا ينبغي، وأنه على حالة خبيثة، فيقرأ فلسفته في آذان أوليائه فيفلسفون في أذن المسكينة فيضللونها بالشعارات الزائفة والكلمات الكاذبة السخيفة من اسم الحضرية، والتمدن، والحضارة، والتقدم،

ويقولون للمرأة التي كانت في بيتها تخدم زوجها وأولادها ومجتمعها على أكمل الوجوه وأتمها، في صيانة وستر، ومحافظة على الشرف والفضائل، ومرضاة لخالق هذا الكون، يحسدهم الشيطان على هذا، ويغضبه هذا التعاون الكريم النزيه،

فيقول لأوليائه أن يقولوا للمرأة: أنت محبوسة في البيت، أنت مجرمة، أنت دجاجة، فلك أن تخرجي وتشمِّي الهواء، وتفعلي كما يفعل الرجل!! وهذا خديعة لها وغرور للمسكينة الجاهلة؛ لأنها تخرج من حيائها وسترها وخدمة بيتها،

فإذا خرجت تكدح في الحياة مع الرجل عَرَّضت جمالها لأعين الخائنين؛ لأن المرأة هي أعظم شيء يَتَعَرَّضُ لخيانة الخائنين؛ لأن العين الفاجرة الخائنة إذا نظرت في جمالها استغلَّتْ ذَلِكَ الجَمَالَ والنِّعْمَة الإلهية مَكْرًا
وغَدْرًا وجناية على الشرف والفضيلة وعلى الإنسانية، وإذا مَسَّهَا وَاحِد -مس بدنها في الزحام- بدعوى أنها تخرج باسم التقدم والحضارة والمدنية. وما هذه إلا ألفاظ جوفاء خبيثة كلبة خنزيرة يراد بها ضياع الشرف والفضيلة -والعياذ بالله-

فإذا خرجت بَقِيَتْ جميع خدمات البيت ضائعة، بقي الرضيع من الأولاد ليس عنده من يرضعه، والمريض ليس عنده من يمرِّضُه، وليس هناك مَنْ يُهَيِّئ طعامًا لهم إذا جاءوا، فلو قدرنا أنهم أجَّرُوا إنسانًا ليجلس مكان المرأة كان هذا الإنسان الأجير هو الذي يأكل عَلْقَة الدجاج والحبس، صار هو المحبوس في البيت ولا ذنب له، وإنما حُبس هذا لتخرج المرأة وتضيع شرفها وفضيلتها وكرامتها،

والمرأة إذا ضَاعَ شَرَفُهَا وفضيلتها وكرامتها وصارت مائدة لعيون الخونة فإنها لا خَيْرَ لها في الحياة، فبطن الأرض خير لها من ظهرها ولا شك في ذلك.

“Iblis suka agar situasi yang terjadi tidak semestinya, dan agar situasi menjadi buruk. Ia lantas membisikan falsalah iblisnya ke telinga para walinya. Lantas para wali iblis ini membisikan falsafah iblis tersebut ke telinga wanita yang miskin (ilmu dan iman) ini. Mereka lantas menyesatkan wanita ini dengan menggunakan syiar-syiar yang menyesatkan, kalimat-kalimat dusta yang menjijikan, menggunakan istilah kebudayaan, kemajuan serta kemoderenan.

Mereka membisikan ke telinga wanita yang ada di dalam rumah yang berkhidmat kepada suaminya, anak-anaknya serta masyarakatnya dengan khidmat yang sempurna. Dalam keadaan ia menutup auratnya dengan hijab serta menjaga kemulian dan keutamaan yang ia miliki serta mencari keridhaan Allah Sang Pencipta Jagat Raya.

Syaithan merasa hasad dengan para wanita seperti ini, khidmat mulia yang ia lakukan telah membuat syaithan murka. Syaithan lantas memerintahkan kepada para walinya agar membisikan ke telinga para wanita :

Kalian adalah orang yang terpenjara di dalam rumah, kalian adalah tahanan, kalian adalah ayam. Keluarlah kalian! berjalanlah mencari hawa dan lakukan semua hal yang dilakukan oleh para lelaki.

Ini adalah tipu daya syaithan terhadap wanita, dan ketertipuan bagi wanita yang jahil, karena ia keluar dari rasa malunya, keluar dari hijabnya dan keluar dari khidmatnya terhadap suami.

Apabila wanita telah keluar dari rumah dan menuntut persamaan hak seperti para lelaki. Maka ia telah mempertontonkan kecantikannya untuk dilihat oleh mata-mata pengkhianat. Karena wanita adalah sesuatu yang paling empuk dan paling berpotensi untuk menjadi mangsa para pengkhianat.

Mata para pengkhianat jika telah melihat kecantikan wanita, ia akan memanfaatkannya untuk melakukan makar, penipuan, serta melakukan tindak kriminal yang merusak kemuliaan, keutamaan, dan kemanusiaan.

Demikian pula saat ada seseorang yang menyentuh badan wanita ini di tengah keramaian dengan mengatasnamakan kemajuan dan kemoderenan.

Istilah-istilah ini sebenarnya adalah istilah yang hina, buruk, istilah anjing dan babi yang dimaksudkan untuk melenyapkan kemuliaan serta keutamaan para wanita muslimah naudzubillah min dzalik.

Jika wanita telah keluar rumah maka seluruh urusan rumah tangga akan terbengkalai. Anak yang menyusui tidak ada yang menyusui, anggota keluarga yang sakit tidak ada yang merawatnya. Tidak ada yang menyiapkan makanan bagi keluarga saat mereka pulang.

Taruhlah mereka membayar seseorang untuk menggantikan peran wanita di rumah tersebut. Maka manusia yang dibayar ini akan mengantikan posisi menjadi seseorang yang terpenjara di rumah dan tidak ada dosa baginya.

Namun ia dibayar agar si wanita ini bisa keluar dari rumah untuk merusak kehormatan, kemuliaan serta keutamaannya. Dan seorang wanita itu apabila telah hilang kemuliannya, keutamaannya dan kehormatannya, ia menjadi seperti hidangan yang dinikmati oleh mata-mata pengkhianat, maka saat itu tidak ada kebaikan bagi dia hidup di dunia. Dan bagian bawah bumi lebih baik bagi dia dari pada permukaan bumi tanpa ada keraguan sama sekali.”

(Al-Adzbul Munir Min Majalis Asy-Syanqiti Fit Tafsir: 4/400).

Baca Juga:  Apa Boleh Melantunkan Sholawat dengan Musik?

Wallahu a’lam.

Dijawab dengan ringkas oleh :
Ustadz Abul Aswad Al Bayati حفظه الله
Rabu, 10 Sya’ban 1442 H/ 24 Maret 2021 M



Ustadz Abul Aswad Al-Bayati, BA.
Dewan konsultasi Bimbingan Islam (BIAS), alumni MEDIU, dai asal klaten
Untuk melihat artikel lengkap dari Ustadz Abul Aswad Al-Bayati حفظه الله  
klik disini