Kapan Waktu Terbaik Shalat Qabliyah Subuh?

Kapan Waktu Terbaik Shalat Qabliyah Subuh?

Kapan Waktu Terbaik Shalat Qabliyah Subuh?

Pertanyaan:

بسم الله الرحمن الر حيم
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Ahsanallāhu ilaikum ustadz.
‘Afwan saya mau menanyakan perihal shalat qabliyah shubuh, Ustadz.
Dari beberapa referensi yang saya ketahui terkait hal tersebut ada 2 pendapat, Ustadz.
• Pendapat pertama, jika kita telat bangun boleh shalat qabliyah shubuh terlebih dahulu sebelumnya walau belum terbit fajar, tidak terbatas waktunya antara adzan dan iqamah.
• Pendapat kedua, shalat qabliyah shubuh itu terikat waktu antara adzan dan iqamah shalat, jadi misalkan kita kesiangan bangun harus menunggu terbit fajar dahulu baru shalat qabliyah dilanjutkan shalat shubuh.

‘Afwan ustadz, jadi yang manakah pendapat yang lebih rajih? Terkhusus bagi muslimah yang memang sebaiknya melaksanakan shalat di rumahnya.
Syukran ustadz atas penjelasannya. Jazākallāhu khairan wa bārakallāhu fiik.

والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Ditanyakan oleh Sahabat BiAS T07 G-39


Jawaban:

وَعَلَيْكُمُ السَّلاَمُ وَرَحْمَةُ الله وَبَرَكَاتُهُ
بِسْـمِ الله

Alhamdulillāhi rabbil ālamīn

Washshalātu wassalāmu ‘alā rasūlillāh, wa ‘alā ālihi wa ash hābihi waman tabi’ahum bi ihsānin Ilā yaumil Qiyāmah. Amma ba’du

Afwan Wajazākallāh  khairan katsiran atas pertanyaan dan do’a yang antum sampaikan.

Keduanya dibolehkan, yang lebih utama menunggu sampai matahari terbit lalu beberapa saat setelahnya baru dilaksanakan shalat tersebut agar tidak terjatuh ke dalam larangan waktu shalat setelah subuh.

Namun jika kawatir lupa boleh pula dilakukan langsung shalat qabliyah shubuh setelah subuh. Imam Abdul Aziz bin Baz menyatakan :

إذا كان منفرداً أو إماماً أمكنه أن يصلي الراتبة، يصليها قبل الفريضة، أما إذا كان مثلاً المأموم فاتته الصلاة الفريضة أو جاء والإمام قد أقام الصلاة فإنه يدخل معهم في الصلاة ثم يصليها بعد الصلاة، يصلي الراتبة بعد الصلاة، وإن شاء أخرها إلى ارتفاع الشمس، كل هذا جاءت به السنة، والأفضل تأخيرها إلى ارتفاع الشمس، لكن قد يخشى نسيانها، فإذا صلاها بعد الصلاة سنة الفجر فلا بأس، فقد ثبت عنه صلى الله عليه وسلم أنه رأى رجل يصلي بعد الفجر فقال: أتصلي الصبح أربعاً؟ فقال: يا رسول الله! إنها سنة الفجر أصليها قبل، فسكت عنه عليه الصلاة والسلام والحديث لا بأس به، وقد جاء عنه الأمر بتأخيرها إلى بعد ارتفاع الشمس، فكل هذا سنة، إن صلاها بعد الصلاة فلا بأس لئلا ينساها، وإن أخرها وصلاها بعد ارتفاع الشمس فلا بأس، كله طيب.

“Apabila seseorang shalat sendirian ataupun sebagai imam dan memungkinkan untuk melakukannnya maka ia melakukannya sebelum shalat subuh. Adapun misalnya jika makmum ketinggalan shalat wajib atau ketika ia datang imam telah memulai shalat, maka ia ikut shalat bersama imam kemudian melaksanakan shalat sunnah setelah shalat subuh.

Apabila ia ingin, ia bisa menundanya sampai matahari meninggi, keduanya ada sunnah yang mendasarinya. Akan tetapi yang lebih utama adalah menundanya sampai matahari meninggi. Akan tetapi terkadang dikhawatirkan akan lupa sehingga jika dilakukan setelah shalat subuh pun tidak mengapa.

Telah sah dari nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam bahwa beliau melihat seorang lelaki shalat setelah shalat subuh, beliau lantas bersabda : Apakah engkau melakukan shalat subuh empat rakaat ?

Ia menjawab ; Wahai Rasulullah yang tadi itu shalat sunnah fajar.

Beliau pun lantas diam.

Hadits ini tidak mengapa (sah) dan telah datang perintah dari beliau untuk mengakhirkan qadha’ shalat sunnah fajar (shalat qabliyah shubuh) sampai matahari meninggi. Semua ini sunnah, jika seseorang melakukanya langsung setelah shalat subuh tidak mengapa agar ia tidak lupa dan jika ia mengakhirkannya setelah shalat subuh tidak mengapa dan inipun baik.”

(Fatawa Syaikh bin Baz no. 4910).

 

Wallāhu a’lam, Wabillāhittaufiq

Dijawab dengan ringkas oleh:
👤 Ustadz Abul Aswad Al Bayati حفظه الله
📆 Jum’at, 13 Rabi’ul Akhir 1440 H / 21 Desember 2018 M

CATEGORIES
Share This

COMMENTS