Kandungan Ayat dan Huruf Dalam Al-Quran

Ikhwatal Iman Ahabbakumullah, saudara saudariku sekalian yang mencintai Sunnah dan dicintai oleh Allah ‘Azza wa Jalla..

Sudah menjadi hal yang lazim bagi seorang mukmin dalam membuktikan cintanya pada Allah, serta keyakinannya terhadap Hari Akhir dengan membaca Al-Quran. Sebab membaca Al-Quran berarti berinteraksi dengan KalamNya, yakni membaca kabar, perintah, dan juga laranganNya. Rosululloh sholAllahu ‘alaihi wasallam memberikan perumpamaan kepada kita tentang orang yang membaca dan yang tidak membaca Al-Quran seperti buah yang enak dan tidak enak, baik itu rasa ataupun aromanya. Beliau bersabda,

الْمُؤْمِنُ الَّذِى يَقْرَأُ الْقُرْآنَ وَيَعْمَلُ بِهِ كَالأُتْرُجَّةِ ، طَعْمُهَا طَيِّبٌ وَرِيحُهَا طَيِّبٌ ، وَالْمُؤْمِنُ الَّذِى لاَ يَقْرَأُ الْقُرْآنَ وَيَعْمَلُ بِهِ كَالتَّمْرَةِ ، طَعْمُهَا طَيِّبٌ وَلاَ رِيحَ لَهَا ، وَمَثَلُ الْمُنَافِقِ الَّذِى يَقْرَأُ الْقُرْآنَ كَالرَّيْحَانَةِ ، رِيحُهَا طَيِّبٌ وَطَعْمُهَا مُرٌّ ، وَمَثَلُ الْمُنَافِقِ الَّذِى لاَ يَقْرَأُ الْقُرْآنَ كَالْحَنْظَلَةِ ، طَعْمُهَا مُرٌّ أَوْ خَبِيثٌ وَرِيحُهَا مُرٌّ

“Permisalan orang yang membaca Al-Qur’an dan mengamalkannya adalah bagaikan buah utrujah, rasa dan aromanya enak.
Orang mukmin yang tidak membaca Al-Qur’an dan mengamalkannya adalah bagaikan buah kurma, rasanya enak namun tidak beraroma.
Orang munafik yang membaca Al-Qur’an adalah bagaikan roihaanah, aromanya enak namun rasanya pahit. Dan orang munafik yang tidak membaca Al-Qur’an bagaikan hanzholah, rasanya pahit dan aromanya tidak enak”
[HR Bukhori 5059]

Belum lagi kabar dari Beliau tentang syafa’at yang berbanding lurus dengan para pembaca Al-Quran kelak di akhirat,

اقْرَءُوا الْقُرْآنَ فَإِنَّهُ يَأْتِي يَوْمَ الْقِيَامَةِ شَفِيعًا لِأَصْحَابِهِ

“Bacalah Al Qur`an, karena ia akan datang memberi syafa’at kepada para pembacanya pada hari kiamat nanti”
[HR Muslim 1337]

Sungguh, melimpahnya fadhilah membaca Al-Quran ini sejalan dengan apa yang Allah kabarkan sendiri dalam firmanNya, yakni perniagaan yang tiada pernah merugi

Baca Juga:  Hukum COD (Cash On Delivery) Dalam Islam

الَّذِينَ يَتْلُونَ كِتَابَ اللَّهِ وَأَقَامُوا الصَّلَاةَ وَأَنْفَقُوا مِمَّا رَزَقْنَاهُمْ سِرًّا وَعَلَانِيَةً يَرْجُونَ تِجَارَةً لَنْ تَبُورَ

“Sejatinya orang-orang yang selalu membaca kitab Allah dan mendirikan sholat serta menafkahkan sebahagian dari rezeki yang Kami anugerahkan kepada mereka secara diam-diam dan terang-terangan, mereka itu mengharapkan perniagaan yang tidak akan merugi”
(QS Fathir 29)

Ibnu Katsir rahimahullah ketika menjelaskan ayat diatas menukilkan perkataan Qotadah,

قال قتادة رحمه الله : كان مُطَرف، رحمه الله، إذا قرأ هذه الآية يقول: هذه آية القراء

‘Qatadah rahimahullah berkata, “Mutharrif bin Abdulloh jika membaca ayat ini beliau berkata: “Ini adalah ayat orang-orang yang suka membaca Al Quran”’
(Tafsir Al Quran Al Azhim VI/545)

Lalu muncul pertanyaan; orang-orang yang gemar membaca Al-Quran itu (termasuk kita Insya Allah) apakah tahu berapa banyak kandungan ayat dan huruf di dalam Al-Quran?
Hal ini sering ditanyakan karena terkait dengan Hadits Ibnu Mas’ud rodhiAllahu ‘anhu yang menjelaskan bahwa 1 ayat Alif Laam Mim tidak dihitung 1 huruf tapi 3 huruf,

مَنْ قَرَأَ حَرْفًا مِنْ كِتَابِ اللَّهِ فَلَهُ بِهِ حَسَنَةٌ وَالْحَسَنَةُ بِعَشْرِ أَمْثَالِهَا لَا أَقُولُ الم حَرْفٌ وَلَكِنْ أَلِفٌ حَرْفٌ وَلَامٌ حَرْفٌ وَمِيمٌ حَرْفٌ

“Barangsiapa membaca satu huruf dari Kitabullah (Al-Quran), maka baginya satu pahala kebaikan dan satu pahala kebaikan akan dilipat gandakan menjadi sepuluh kali, aku tidak mengatakan ALIF LAAM MIIM itu satu huruf, akan tetapi ALIF satu huruf, LAAM satu huruf dan MIIM satu huruf”
[HR Tirmidzi 2835]

Jika 1 ayat pendek di awal surat Al-Baqoroh dihitung 3 huruf berarti ada 30 pahala yang didapatkan pembacanya, lalu bagaimana jika membaca semua huruf dalam Al-Quran alias mengkhatamkannya?

Baca Juga:  Jangan Sembarangan Mengambil Ayat Al Qur'an Untuk Motto Hidup

Tentang jumlah ayat dan huruf dalam Al-Quran Ibnu Katsir rahimahullah dalam Tafsirnya menyebutkan beberapa pendapat, dan beliau menegaskan bahwa jumlah ayat Al-Quran tidak kurang dari 6000 ayat. Adapun angka selebihnya adalah perkara yang diperselisihkan. Beliau mengatakan,

فأما عدد آيات القرآن فستة آلاف آية، ثم اختلف فيما زاد على ذلك على أقوال، فمنهم من لم يزد على ذلك، ومنهم من قال: ومائتا آية وأربع آيات، وقيل: وأربع عشرة آية، وقيل: ومائتان وتسع عشرة، وقيل: ومائتان وخمس وعشرون آية، وست وعشرون آية، وقيل: ومائتا آية، وست وثلاثون آية. حكى ذلك أبو عمرو الداني في كتاب البيان

“Berkenaan jumlah ayat dalam Al-Quran, ada 6000 ayat. Lalu ada silang pendapat dikalangan para ulama tentang kelebihan dari jumlah tersebut (6000). Diantara mereka ada yang berpendapat tidak lebih dari jumlah itu. Ada yang mengatakan 6204 ayat. Ada yang mengatakan 6014 ayat. Ada juga yang mengatakan 6219 ayat. Ada yang mengatakan 6225 atau 6226 ayat. Dan ada yang mengatakan 6236 ayat, pendapat ini disampaikan oleh Abu Amr Ad-Daani dalam Kitab Al-Bayan”
(Tafsir Ibn Katsir 1/98).

Tentu saja inilah yang harus kita yakini, bahwa jumlah ayat yang ada dalam Al-Quran sekitar 6000an ayat, atau jika dinisbatkan pada pendapat Abu Amr Ad-Daani maka jumlahnya 6236 ayat. Berbeda jauh dengan apa yang diyakini orang-orang Syi’ah bahwa Al-Quran sampai memiliki puluhan ribu ayat, sebagaimana disebutkan oleh Al-Kulainiy dalam kitabnya Al-Kaafi,

عن هشام بن سالم ، عن أبي عبد الله عليه السلام قال:
إن القرآن الذي جاء به جبرئيل عليه السلام إلى محمد صلى الله عليه وآله سبعة عشر ألف آية

Dari Hisyam bin Salim dari Abu Abdillah ‘alaihissalam ia berkata, “Sejatinya Al-Quran yang dibawa Jibril kepada Muhammad sholAllahu ‘alaihi wasallam terdiri dari 17.000 ayat”
(Al-Kaafi Lil-Kulainiy II/634)

BACA JUGA
Baca Juga:  Hukum Bermajelis Yang Ada Gambar Bernyawa

Adapun jumlah huruf dan kata, Ibnu Katsir rahimahullah menyebutkan beberapa keterangan dari kalangan tabiin,

وأما كلماته، فقال الفضل بن شاذان، عن عطاءِ بن يسار: سبع وسبعون ألف كلمة وأربعمائة وتسع وثلاثون كلمة. وأما حروفُه، فقال عبد الله بن كثير، عن مجاهد: هذا ما أحصينا من القرآن وهو ثلاثُمائِة ألفِ حرف وواحدٌ وعشرون ألفَ حَرْفٍ ومائَةٌ وثمانونَ حرفًا.

‘Berkenaan jumlah kata dalam Al-Quran, Fadhl bin Syadan meriwayatkan dari Atha’ bin Yasar, beliau mengatakan: “77439 jumlah kata”. Sedangkan jumlah hurufnya, diriwayatkan oleh Abdullah bin Katsir dari Mujahid, beliau mengatakan, “Inilah yang kami hitung (jumlah huruf) dari Al-Quran, yakni 321.180 huruf”
(Tafsir Ibn Katsir, 1/98).

Jadi tinggal hitung saja berapa pahala yang didapat ketika membaca semua huruf dalam Al-Quran.

Semoga yang sedikit ini bermanfaat. Dan semoga Allah mudahkan kita semua berserta anggota keluarga untuk menjadi Ahlul Quran.

Wallahu A’lam Bisshowab.

Ditulis oleh:
Ustadz Rosyid Abu Rosyidah حفظه الله
Sabtu, 15 Shafar 1441 H/ 03 Oktober 2020 M



Ustadz Rosyid Abu Rosyidah حفظه الله
Beliau adalah Alumni STDI IMAM SYAFI’I Kulliyyatul Hadits, dan Dewan konsultasi Bimbingan Islam,
Untuk melihat artikel lengkap dari Ustadz Rosyid Abu Rosyidah حفظه الله  
klik disini