Hukum Tidak Menerima Tamu Karena Ada Urusan Pribadi? Apa Boleh?

Hukum Tidak Menerima Tamu Karena Ada Urusan Pribadi? Apa Boleh?

Hukum Tidak Menerima Tamu Karena Ada Urusan Pribadi? Apa Boleh?

Para pembaca Bimbinganislam.com yang memiliki akhlaq mulia berikut kami sajikan tanya jawab, serta pembahasan tentang hukum tidak menerima tamu karena ada urusan pribadi
selamat membaca.

Pertanyaan :

بِسْـمِ اللّهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم

اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللّهِ وَبَرَكَاتُهُ

Ustadz, izin bertanya tentang adab memuliakan tamu dan tetangga.
Apa hukumnya menolak tetangga yang datang ke rumah dengan cara tidak membukakan pintu?

Awalnya saya selalu membuka pintu dan menjamunya, hingga akhirnya 3 hari berturut-turut tetangga tersebut datang terus hanya untuk mengobrol, terkadang mengghibah dari pagi hingga sore hari.
Sedangkan saya sendiri harus mengerjakan pekerjaan rumah tangga dan mengurus anak sehingga terbengkalai.
Jika saya tidak mau lagi membukakan pintu untuk tetangga tersebut, apakah berdosa dan termasuk menghinakan tamu/tetangga?
Bagaimana solusinya ustadz?
Saya tidak enak hati jika mengusir atau menyuruh pulang karena takut menyakiti hati tetangga tersebut.

Jazaakallahu khairan

(Disampaikan oleh Fulanah, Sahabat BiAS T07-G45)


Jawaban :

وَعَلَيْكُمُ السَّلاَمُ وَرَحْمَةُ اللّهِ وَبَرَكَاتُهُ

بِسْـمِ اللّهِ

Alhamdulillāh
Alhamdulillah, wa laa haula wa laa quwwata illaa billaah, wash shalaatu was salaamu ‘alaa rasulillaah, Amma ba’du
Ayyatuhal Akhwat baarakallah fiikunna.

Boleh dan tidak berdosa menolak tetangga untuk bertamu dengan tidak membukakan pintu karena ada kebutuhan, misalkan karena tuan rumah ingin istirahat, atau ada maslahat besar (ada urusan rumah tangga yang wajib ditunaikan) dan menghindari mudharat (kemungkinan besar terjadi ghibah) karena sebab menerima tamu. Dasarnya adalah hadits Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wasallam.

عن أبى موسى الاشعريّ رضي الله عمه قال: قال رسول الله صلّى الله عليه و سلم: الاستئذانُ ثلاثٌ، فان أذن لك و الاّ فارجع

Dari Abu Musa Al-Asy’ary radhiallahu’anhu, dia berkata:
“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, ‘Minta izin masuk rumah itu tiga kali, jika diizinkan untuk kamu (masuklah) dan jika tidak maka pulanglah!’”
(Hadits shahih. HR. Bukhari, no. 5891 dan Muslim, no. 2153)

Wallahu Ta’ala A’lam.

 

Disusun oleh:
Ustadz Fadly Gugul S.Ag. حفظه الله
Selasa,15 Rabiul Awwal 1441 H/ 12 November 2019 M



Ustadz Fadly Gugul S.Ag. حفظه الله
Beliau adalah Alumni STDI Imam Syafi’i Jember (ilmu hadits), Dewan konsultasi Bimbingan Islam

Untuk melihat artikel lengkap dari Ustadz Fadly Gugul حفظه الله تعالى klik disini

CATEGORIES
TAGS
Share This

COMMENTS