Adab & AkhlakKonsultasi

Hukum Gambar Kabah pada Kemasan Minuman

Hukum Gambar Kabah pada Kemasan Minuman

Para pembaca Bimbinganislam.com yang memiliki akhlaq mulia berikut kami sajikan Hukum Menempatkan Gambar Kabah pada Kemasan Minuman, selamat membaca.


Pertanyaan:

بِسْـمِ اللّهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم

اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللّهِ وَبَرَكَاتُهُ

Semoga Ustadz beserta keluarga selalu dalam lindungan Allah. Sebuah outlet minuman sedang melakukan promosi kupon undian umroh dengan menempatkan gambar Ka’bah pada cup minuman sekali pakai. Bagaimana hukumnya menempatkan gambar Ka’bah pada kemasan cup minuman sekali pakai? Bagaimana jika cup tersebut dibuang ke tong sampah?

جزاك الله خيرا

(Dari Fulan Anggota Grup Whatsapp Sahabat BiAS)


Jawaban:

وَعَلَيْكُمُ السَّلاَمُ وَرَحْمَةُ اللّهِ وَبَرَكَاتُهُ

بِسْـمِ اللّهِ

Alhamdulillah, wa laa haula wa laa quwwata illaa billaah, wash shalaatu was salaamu ‘alaa rasulillaah, Amma ba’du.

Sebaiknya tidak dilakukan karena di bagian luar Ka’bah terdapat kiswa yang tertulis di atasnya ayat-ayat Al-Qur’an. Jika cup atau gelas tersebut yang terdapat gambar Ka’bah dan ayat Al-Quran kotor maka akan mengharuskan diletakkan di tempat kotor atau tempat pencucian atau bahkan di tempat sampah jika cup tersebut terbuat dari bahan kertas sekali pakai. Dan ini merupakan bentuk penghinaan terhadap Ka’bah sekaligus ayat-ayat Al-Qur’an. Para ulama yang tergabung dalam Lajnah Daimah menyatakan:

الأصل في تصوير ما لا روح فيه من الجبال والزروع والأشجار والبحار وسائر الجمادات الجواز؛ لكن قد يطرأ على ذلك أو يتصل به ما يوجب منعه، وطبع صورة الكعبة المشرفة وصورة المسجد النبوي على ساعات اليد وساعات الحائط من ذلك، فإن كسوة الكعبة مكتوب عليها آيات من القرآن وجدار المسجد النبوي مكتوب عليه آيات من القرآن وأسماء الله وطبع صورها على ساعات اليد أو ساعات الحائط يستلزم طبع صور الآيات معهما على هذه الساعات وفي ذلك تعريض آيات القرآن وأسماء الله تعالى للإهانة بجماع الإنسان زوجته والساعة بيده، وبدخوله بيت الخلاء وهي بيده، وقيامه ببعض الأعمال اليدوية القذرة وهي بيده، واصطحابه إياها وهو جنب إلى غير ذلك مما لا يليق من الإهانات.

“Hukum asal menggambar benda-benda yang tidak memiliki ruh seperti gunung, tanaman, pepohonan, dan seluruh benda-benda mati lainnya adalah boleh.

Akan tetapi terkadang hal tersebut mengantarkan kepada satu hal yang menyebabkan terlarangnya perbuatan tersebut. Mencetak gambar Ka’bah al Musyarrafah dan Masjid Nabawi di atas arloji atau jam dinding termasuk ke dalam katagori ini.

Karena Kiswah (kain penutup Ka’bah) itu ada tulisan ayat-ayat Al-Qur’an di atasnya. Dinding Masjid Nabawi juga terdapat ayat-ayat Al-Qur’an serta asmaul husna.

Mencetak gambar Ka’bah dan Masjid Nabawi di arloji atau di jam dinding beresiko tercetaknya ayat-ayat Al-Quran di atas arloji. Sehingga sangat berpotensi terjadinya peremehan terhadap ayat tersebut saat seseorang menjimai istrinya sedang ia dalam keadaan mengenakan arloji tersebut. Atau ia masuk ke dalam toilet sementara tangannya ada arloji tersebut. Dan saat ia melakukan aktivitas-aktivitas yang kotor dengan tangannya dalam kondisi mengenakan arloji. Demikian pula saat ia junub dalam keadaan mengenakan arloji tersebut dan aktivitas-aktivitas lain yang tidak pantas berupa peremehan/penghinaan terhadap ayat-ayat Al-Qur’an.”

(Fatawa Lajnah Daimah : 1/686).

Wallahu a’lam

Dijawab oleh:
Ustadz Abul Aswad Al-Bayati, BA. حفظه الله
Senin, 19 Shafar 1443 H/ 26 September 2021 M


 Ustadz Abul Aswad Al-Bayati, BA.
Dewan konsultasi Bimbingan Islam (BIAS), alumni MEDIU, dai asal klaten
Untuk melihat artikel lengkap dari Ustadz Abul Aswad Al-Bayati حفظه الله  
klik disini

 

Baca Juga :  Langkah/Cara Agar Istiqomah

Ustadz Abul Aswad Al Bayati, BA.

Beliau adalah Alumni S1 MEDIU Aqidah 2008 – 2012 | Bidang khusus Keilmuan yang pernah diikuti beliau adalah Dauroh Malang tahunan dari 2013 – sekarang, Dauroh Solo tahunan dari 2014 – sekarang | Selain itu beliau juga aktif dalam Kegiatan Dakwah & Sosial Koordinator Relawan Brigas, Pengisi Kajian Islam Bahasa Berbahasa Jawa di Al Iman TV

Related Articles

Back to top button