Harus Baca, Inilah Cara Membayar Hutang Jika Pemberi Hutang Tidak Diketahui Keberadaannya bimbingan islam
Harus Baca, Inilah Cara Membayar Hutang Jika Pemberi Hutang Tidak Diketahui Keberadaannya bimbingan islam

Harus Baca, Inilah Cara Membayar Hutang Jika Pemberi Hutang Tidak Diketahui Keberadaannya

Para pembaca Bimbinganislam.com yang memiliki akhlaq mulia berikut kami sajikan tanya jawab, serta pembahasan tentang cara membayar hutang jika pemberi hutang tidak diketahui keberadaannya
selamat membaca.

Pertanyaan :

بِسْـمِ اللّهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم

اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللّهِ وَبَرَكَاتُهُ

Semoga ustadz dan keluarga selalu dalam lindungan Allah dan di beri rahmat-Nya.

Ustadz, bagaimana caranya seorang anak membayar hutang orang tua yang sudah meninggal, namun sang anak benar-benar tidak mengetahui siapa saja orang-orang yang pernah memberi hutang karena sang orang tua sebelum meninggal jarang bercerita tentang kepada siapa saja dia berhutang, dan kurang mengenal teman teman karibnya?

Dan bagaimana jika kasusnya, jika orang tua meninggalkan hutang ditempat tinggal lamanya yaitu disebuah desa sebelum desa itu dilakukan penggusuran dan orang orang disana sekarang sudah berpencar kebanyak kota dan sang anak sama sekali tidak mengetahui siapa saja yang pernah dihutangi orang tua dan sudah tidak mengetahui kontak orang orang itu lagi.

Baca:  Sakaratul Maut yang Dirasakan Rasulullah

(Disampaikan Oleh Fulanah,Sahabat BIAS T-08 G-03)


Jawaban :

وَعَلَيْكُمُ السَّلاَمُ وَرَحْمَةُ اللّهِ وَبَرَكَاتُهُ

بِسْـمِ اللّهِ

Alhamdulillāh
Alhamdulillah, wa laa haula wa laa quwwata illaa billaah, wash shalaatu was salaamu ‘alaa rasulillaah, Amma ba’du
Ayyatuhal Akhawat baarakallah fiikunna.

Berbahagialah, semoga Allah Ta’ala memudahkan urusan anda. Sesungguhnya Rasulullah ﷺ telah bersabda:

مَنْ أَخَذَ أَمْوَالَ النَّاسِ يُرِيدُ أَدَاءَهَا أَدَّى اللَّهُ عَنْهُ وَمَنْ أَخَذَ يُرِيدُ إِتْلَافَهَا أَتْلَفَهُ اللَّهُ

“Siapa yang mengambil harta manusia (berhutang) disertai maksud akan membayarnya maka Allah akan membayarkannya untuknya.
Sebaliknya siapa yang mengambilnya dengan maksud merusaknya (merugikannya) maka Allah akan membinasakannya”
(Hadits shahih. HR. Bukhari, no. 2212)

Jika seseorang  pernah berhutang dan orang yang menghutangi sudah tiada (meninggal dunia) atau tidak diketahui lagi keberadaannya sekarang maka yang dilakukan adalah sebagaimana penjabaran dari Syaikh Al ‘Utsaimin rahimahullah, beliau menuturkan (artinya) :

Baca:  Hukum Sholat di Shaf yang Terputus

“Apabila kamu mempunyai kewajiban hutang pada seseorang dan kamu merasa belum melunasi dan merasa hutang tersebut masih ada sampai orang yang menghutangi mengambil haknya.
Kemudian apabila orang yang memberi hutang tadi telah meninggal, maka hutang tersebut diberikan pada ahli warisnya.
Jika kamu tidak mengetahui ahli warisnya atau tidak mengetahui orang tersebut atau tidak mengetahui di mana dia berada, maka utang tersebut dapat disedekahkan atas namanya dengan ikhlas
. Dan Allah Subhanahu Wa Ta’ala mengetahui hal ini dan akan menunaikan pada orang tersebut.”

(lihat pembahasannya dalam Syarh Riyadhis Sholihin, Bab Taubat, 1/47).

BACA JUGA
Baca:  Manfaat Mengkonsumsi Talbinah (Gandum Lembut)

Wallahu Ta’ala A’lam.

 

Disusun oleh:
Ustadz Fadly Gugul S.Ag. حفظه الله
Jumat, 25 Rabiul Awwal 1441 H/ 22 November 2019 M



Ustadz Fadly Gugul S.Ag. حفظه الله
Beliau adalah Alumni STDI Imam Syafi’i Jember (ilmu hadits), Dewan konsultasi Bimbingan Islam

Untuk melihat artikel lengkap dari Ustadz Fadly Gugul حفظه الله تعالى klik disini