Faedah Hadist

Fawaid Hadist #92 | Antara Amalan Kebaikan Dan Keburukan

Pendaftaran AISHAH Online Angkatan 2

Fawaid Hadist #92 | Antara Amalan Kebaikan Dan Keburukan

Para pembaca Bimbinganislam.com yang memiliki akhlaq mulia berikut kami sajikan serial fawaid hadist, Fawaid Hadist #92 | Antara Amalan Kebaikan Dan Keburukan. Selamat membaca.


عَنْ أَبِي ذَرٍّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ‏:‏ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ‏:‏ ‏« عُرِضَتْ عَلَيَّ أَعْمَالُ أُمَّتِي حَسَنُهَا وَسَيِّئُهَا فَوَجَدْتُ فِي مَحَاسِنَ أَعْمَالِهَا اْلأَذَى يُمَاطُ عَنِ الطَّرِيقِ، وَوَجَدْتُ فِي مَسَاوِىِءِ أَعْمَالِهَا النَّخَاعَةُ تَكُونُ فِي الْمَسْجِدِ لَا تُدْفَن‏ » ‏

Dari Abu Dzar radhiyallahu anhu ia berkata, “Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

Semua amalan umatku diperlihatkan padaku baik itu yang baik maupun yang buruk, aku mendapatkan di antara kebaikannya adalah menyingkirkan gangguan dari jalan dan aku mendapatkan antara keburukannya adalah ingus yang dibiarkan di masjid tanpa dikubur atau dibersihkan.” (HR. Muslim, no. 553).


Faedah Hadist

Hadist ini memberikan faedah-faedah berharga, di antaranya:

1. Allah Ta’ala yang memperlihatkan dan menjelaskan semua amalan kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk dijelaskan kepada umatnya; yang baik maupun yang buruk, amalan yang kecil maupun yang besar, karena Allah Yang Maha Kuasa lah yang berhak mengharamkan dan mewajibkan amalan hamba.

2. Keutamaan amalan “menyingkirkan gangguan dari jalan,” yaitu menyingkirkan semua yang mengganggu orang ramai yang lewat di jalan, seperti dahan atau batang pohon yang jatuh, duri, kaca, batu dan setiap benda yang mengganggu orang yang berjalan, maka amalan ini termasuk amal shalih.

3. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam telah menyebutkan dan menjelaskan secara khusus bahwa menyingkirkan sesuatu yang mengganggu dari jalan itu merupakan amal saleh, mendapatkan pahala sedekah dan bagian dari cabang keimanan, beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda (yang artinya),

“Sesungguhnya iman itu terbagi menjadi tujuh puluh lebih bagian, yang tertinggi adalah ucapan “Laailaaha Illallah” dan yang paling rendah adalah menyingkirkan sesuatu yang mengganggu dari jalan dan rasa malu itu sebagian dari iman.” (HR. Al-Bukhari, no. 8. Muslim, no. 51).

Baca Juga:  Hama Ilmu Dan Ibadah

4. Meletakkan atau membuang sesuatu yang mengganggu jalan termasuk amal keburukan, orang yang suka membuang sampah di jalan atau di jalanan pasar atau di tempat yang tidak sepatutnya, tentunya mereka telah menyakiti dan mengganggu orang lain yang berjalan dan hal ini termasuk perbuatan yang berdosa, sebagaimana keumuman firman Allah Ta’ala (yang artinya),

Dan orang-orang yang menyakiti orang-orang mukmin laki-laki dan perempuan, tanpa ada kesalahan yang mereka perbuat, maka sungguh, mereka telah memikul kebohongan dan dosa yang nyata.” (QS. Al-Ahzâb: 58).

5. Wajib menjaga kemuliaan masjid dari segala kotoran, najis, atau sesuatu yang membuat jijik manusia.

6. Dahulu lantai masjid di zaman Rasul masih berupa pasir atau tanah dan jika terdapat dahak cukup di kubur, sedangkan sekarang lantainya sudah tidak berupa tanah, jika terdapat kotoran seperti itu hendaknya di ambil dengan tisu. Walaupun demikian mengeluarkan dahak atau meludah di masjid, hukumnya haram, barang siapa yang melakukannya ia berdosa, sebagaimana sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam,

Meludah di masjid adalah suatu dosa, dan kafarat (untuk diampuninya) adalah dengan dikubur (dibersihkan) ludah tersebut.” (HR. Al-Bukhari, no. 40 & Muslim, no. 1006)

Wallahu Ta’ala A’lam.

Referensi Utama: Syarah Riyadhus Shalihin karya Syaikh Shalih al Utsaimin, & Kitab Bahjatun Naazhiriin Syarh Riyaadhish Shaalihiin karya Syaikh Salim bin ‘Ied Al Hilaliy.


Yuk dukung operasional & pengembangan dakwah Bimbingan Islam, bagikan juga faedah hadist ini kepada kerabat dan teman-teman.

[TS_Poll id="2"]

Demi Allah, jika Allah memberi hidayah kepada satu orang dengan sebab perantara dirimu, hal itu lebih baik bagimu daripada unta-unta merah.” (HR. Bukhari dan Muslim).

*unta merah adalah harta yang paling istimewa di kalangan orang Arab kala itu (di masa Nabi ).

Akademi Shalihah Menjadi Sebaik-baik Perhiasan Dunia Ads

Ustadz Fadly Gugul, S.Ag

Beliau adalah Alumni S1 STDI Imam Syafi’I Jember Ilmu Hadits 2012 – 2016 | Bidang khusus Keilmuan yang pernah diikuti beliau adalah Takhosus Ilmi di PP Al-Furqon Gresik Jawa Timur | Beliau juga pernah mengikuti Pengabdian santri selama satu tahun di kantor utama ICBB Yogyakarta (sebagai guru praktek tingkat SMP & SMA) | Selain itu beliau juga aktif dalam Kegiatan Dakwah & Sosial Dakwah masyarakat (kajian kitab), Kajian tematik offline & Khotib Jum’at

Related Articles

Back to top button