Faedah Hadist

Fawaid Hadist #29 | Musibah Membawa Kebaikan Dengan Kesabaran

Fawaid Hadist #29 | Musibah Membawa Kebaikan Dengan Kesabaran

Para pembaca Bimbinganislam.com yang memiliki akhlaq mulia berikut kami sajikan serial fawaid hadist, Fawaid Hadist #29 | Musibah Membawa Kebaikan Dengan Kesabaran. Selamat membaca.


وعنْ أَبي هُرَيرة رضيَ اللَّهُ عنه قال : قال رسولُ اللَّهِ صَلّى اللهُ عَلَيْهِ وسَلَّم : « مَنْ يُرِدِ اللَّهُ بِهِ خَيْراً يُصِبْ مِنْهُ »

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata: “Rasulullah shalallahu alaihi wasalam bersabda: “Barangsiapa yang dikehendaki oleh Allah Ta’ala akan memperoleh kebaikan, maka Allah akan menimpakan musibah padanya (mengujinya).”

(HR. Al Bukhari, no. 5645).


Faedah Hadist

Hadist ini memberikan faedah-faedah berharga, di antaranya;

1. Musibah itu mendatangkan kebaikan, jika seorang muslim menghadapi musibah itu dengan sabar, dan ini adalah tanda kebaikan baginya berupa mendidik jiwa dan menyucikannya dari dosa dan kemaksiatan.

Allah Ta’ala berfirman;

وَمَآأَصَابَكُم مِّن مُّصِيبَةٍ فَبِمَا كَسَبَتْ أَيْدِيكُمْ وَيَعْفُوا عَن كَثِيرٍ

Baca Juga:  Fawaid Hadist #35 | Balasan Terbaik Bagi Yang Mampu Menahan Amarah

Apa saja musibah yang menimpa kamu maka disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu).” (Asy-Syura/42: 30).

2. Seorang mukmin itu tidak akan lepas dari musibah, kekurangan, penyakit dan gangguan manusia, semua ini akan menjadikannnya insan yang lebih baik bila ia menghadapinya dengan tuntunan syariat yang mulia (kesabaran serta rida terhadap takdir Allah Ta’ala).

3. Musibah dapat menyebabkan seorang hamba berdoa dengan sungguh-sungguh, tawakkal dan ikhlas dalam memohon. Dengan kembali kepada Allah (inabah) seorang hamba akan merasakan manisnya iman, yang lebih nikmat dari lenyapnya penyakit yang diderita serta hatinya akan semakin tertaut dan menghamba pada Allah Yang Maha Kuasa.

4. Jika seseorang selalu dalam keadaan senang dan sehat maka ia secara garis besar tidak akan mengetahui derita orang yang tertimpa cobaan dan kesusahan, dan ia tidak akan tahu pula besarnya nikmat yang ia peroleh. Maka ketika seorang hamba terkena musibah, diharapkan agar ia bisa merenung betapa mahalnya nikmat keselamatan dan afiat yang selama ini ia terima dari Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Baca Juga:  Fawaid Hadist #06 | Menjenguk Orang Sakit Adalah Akhlak Mulia

5. Musibah itu dapat memunculkan berbagai macam ibadah yang menyertainya. Misalnya saja ibadah hati berupa khasyyah (rasa takut) kepada Allah Ta’ala. Berapa banyak musibah yang menyebabkan seorang hamba menjadi istiqamah dalam agamanya, berlari mendekat kepada Allah ‘Azza wa Jalla dan berhasil mendapatkan kecintaan-Nya.

Dari sahabat Anas radhiyallahu ‘anhu, bahwasanya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

وَإِنَّ اللَّهَ إِذَا أَحَبَّ قَوْمًا ابْتَلَاهُمْ

. . . Sesungguhnya Allah ta’ala jika mencintai suatu kaum, maka Dia akan memberi mereka cobaan.” (HR. Tirmidzi, no. 2320 dan lainnya, dengan sanad hasan).

Ya Allah, anugerahkanlah kepada kami keyakinan dan kesabaran yang akan meringankan segala musibah dunia ini. Aamiin.

Wallahu Ta’ala A’lam.

Referensi: Syarah Riyadhus Shalihin karya syaikh Shalih al Utsaimin rahimahullah dan Kitab Bahjatun Naadziriin Syarh Riyaadhish Shaalihiin karya Syaikh Salim bin ‘Ied Al Hilaliy.


Yuk dukung operasional & pengembangan dakwah Bimbingan Islam, bagikan juga faedah hadist ini kepada kerabat dan teman-teman.

Demi Allah, jika Allah memberi hidayah kepada satu orang dengan sebab perantara dirimu, hal itu lebih baik bagimu daripada unta-unta merah.” (HR. Bukhari dan Muslim).

*unta merah adalah harta yang paling istimewa di kalangan orang Arab kala itu (di masa Nabi ).

 

Baca Juga:  Fawaid Hadist #38 | Bersabar Terhadap Penguasa

Ustadz Fadly Gugul, S.Ag

Beliau adalah Alumni S1 STDI Imam Syafi’I Jember Ilmu Hadits 2012 – 2016 | Bidang khusus Keilmuan yang pernah diikuti beliau adalah Takhosus Ilmi di PP Al-Furqon Gresik Jawa Timur | Beliau juga pernah mengikuti Pengabdian santri selama satu tahun di kantor utama ICBB Yogyakarta (sebagai guru praktek tingkat SMP & SMA) | Selain itu beliau juga aktif dalam Kegiatan Dakwah & Sosial Dakwah masyarakat (kajian kitab), Kajian tematik offline & Khotib Jum’at

Related Articles

Back to top button