Waris

Daftar Ahli Waris Lengkap Dalam Islam

Mahad Bimbingan Islam (BIAS) belajar Islam terstruktur

Daftar Ahli Waris Lengkap Dalam Islam

Para pembaca Bimbinganislam.com yang memiliki akhlaq mulia berikut kami sajikan pembahasan tentang siapa saja yang berhak mendapatkan harta waris dari kalangan laki-laki dan perempuan? Selamat membaca.


Pertanyaan:

Bismillah. Semoga Allah selalu mudahkan urusan ustadz dan keluarga.

Izin bertanya ustadz. Bapak saya rahimahullah pernah menikahi seorang wanita, namun bapak saya rahimahullah bercerai dengan wanita tersebut. Wanita tersebut menikah lagi dan mempunyai anak, dan qadarullah anaknya meninggal beberapa tahun lalu.

Pertanyaan saya, dikarenakan dari pihak wanita tersebut sudah tidak ada suami, anak sudah meninggal, lalu yang paling berhak mendapat hak waris (wanita) tersebut siapa? Dan berapa jumlah pembagian waris sesuai syariat? Barakallah fiikum.

(Ditanyakan oleh Santri Kuliah Islam Online Mahad BIAS)


Jawaban:

Bismillah

Aamiin, semoga juga Allah berikan kebahagiaan kepada kita semua.

Islam Telah Mengatur Secara Rinci Perkara Waris

Di dalam masalah waris, Islam telah menjelaskan secara rinci siapa dan berapa bagian yang akan di dapatkan. Ketika seorang meninggal dan meninggalkan warisan, maka harus di lihat kembali orang orang yang berhak mendapatkan warisan.

Daftar Grup WA Bimbingan Islam Gratis

Tidak semua yang berhubungan nasab atau kerabat atau pernikahan mendapatkan bagian warisan. Tak hanya dari kalangan lelaki akan mendapatkan warisan, bisa dari kalangan perempuan sekalipun ada juga.

Daftar ahli waris dari kalangan lelaki berjumlah 15 orang, sedangkan dari kalangan perempuan berjumlah 11 orang.

Daftar Ahli Waris Dari Golongan Laki-Laki

Orang-orang yang berhak mendapatkan harta waris dari kalangan laki-laki adalah:

1. Anak lelaki

2. Cucu lelaki dari anak lelaki, dan seterusnya dari keturunannya yang lelaki

3. Bapak

4. Kakek (dari pihak bapak) dan ke atasnya dari jalur lelaki

5. Suami

6. Saudara lelaki sekandung

Khusus perempuan, apakah kamu tahu Akademi Shalihah (AISHAH) Online?

7. Saudara lelaki sebapak

8. Saudara lelaki seibu

9. Anak lelaki dari saudara lelaki sekandung (keponakan), dan seterusnya dari keturunannya yang lelaki

10. Anak lelaki dari saudara lelaki sebapak (keponakan), dan seterusnya dari keturunannya yang lelaki

11. Paman (saudara bapak sekandung)

12. Paman (saudara bapak sebapak)

13. Anak lelaki dari paman/saudara bapak sekandung (sepupu), dan seterusnya dari keturunannya yang lelaki

14. Anak lelaki dari paman/saudara bapak sebapak (sepupu), dan seterusnya dari keturunannya yang lelaki

15. Seorang lelaki yang membebaskan budak (mu’tiq), dan ashabah-nya dari jenis ‘ashabah bin-nafsi.

Jika diandaikan semuanya terkumpul dalam satu masalah waris, maka yang berhak mendapatkan harta waris dari mereka adalah anak lelaki, bapak, dan suami. (Lihat At-Tahqiqat Al-Mardhiyyah Fil Mabahits Al-Faradhiyyah, hal. 65-67 dan Al-Khulashah Fi Ilmil Faraidh hal. 62-63)

Daftar Ahli Waris Dari Golongan Perempuan

Sedangkan orang-orang yang berhak mendapatkan harta waris dari kalangan perempuan adalah:

1. Ibu

2. Anak perempuan

3. Cucu perempuan dari anak lelaki, dan seterusnya dari keturunan perempuan yang melalui jalur lelaki

4. Nenek dari pihak ibu, dan ke atasnya dari jenis perempuan

5. Nenek dari pihak bapak

6. Ibunya kakek dari pihak bapak (buyut perempuan)

7. Saudara perempuan sekandung

8. Saudara perempuan sebapak

9. Saudara perempuan seibu

10. Istri, walaupun lebih dari satu

11. Seorang perempuan yang membebaskan budak (mu’tiqah).

Jika dimisalkan semuanya terkumpul dalam satu masalah waris, maka yang berhak mendapatkan harta waris dari mereka adalah ibu, anak perempuan, cucu perempuan dari anak lelaki, istri, dan saudara perempuan sekandung.

Adapun jika diandaikan semua ahli waris tersebut baik dari kalangan lelaki maupun perempuan terkumpul dalam satu masalah waris, maka yang berhak mendapatkan harta waris adalah bapak, anak lelaki, suami atau istri, ibu, dan anak perempuan.

(Lihat At-Tahqiqat Al-Mardhiyyah Fil Mabahits Al-Faradhiyyah, hal. 68 dan Al-Khulashah Fi Ilmil Faraidh, hal. 62-63)

Bagaimana bila tiada ahli waris yang masih hidup?

Jika ternyata tidak ada sama sekali dari orang orang di atas, maka harta warisan diberikan kepada baitul maal/pengadilan yang akan mengarahkan atau mengelola harta tersebut.

Karenanya kembali melihat siapa siapa yang masih ada, dari situ akan didapatkan berapa bagian yang akan di dapat.

Terkait dengan wasiat di luar dari bagian yang diberikan kepada ahli waris, maka hanya sebesar 1/3 bagian harta warisan yang bisa di bagikan, tidak boleh lebih dari 1/3. Di antaranya bagian yang diberikan kepada masjid, anak yatim atau diberikan kepada selain ahli waris yang mendapatkan warisan.

Karena itulah ketika Sa’ad bin Abi Waqash meminta izin kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk mewasiatkan dua pertiga hartanya beliau berkata, “Tidak boleh”, Lalu Sa’ad berkata, “Setengahnya”. Rasulullah Shallallah ‘alaihi wa sallam pun berkata, “Tidak boleh”, Lalu Sa’ad berkata lagi, “Kalau begitu sepertiganya”. Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

الثُّلُثُ وَالثُّلُثُ كَثِيرٌ – إِنَّكَ أَنْ تَذَرَ وَرَثَتَكَ أَغْنِيَاءَ خَيْرٌ مِنْ أَنْ تَذَرَهُمْ عَالَةً يَتَكَفَّفُونَ النَّاسَ

Sepertiga. Sepertiganya itu cukup banyak. Sesungguhnya jika engkau meninggalkan para ahli warismu dalam keadaan kaya (cukup) itu lebih baik daripada engkau meninggalkan mereka dalam keadaan miskin sehingga meminta-minta kepada orang lain”. (HR. Al-Bukhari, kitab Al-Janaiz no. 1295, dan Muslim, kitab Al-Washiyyah no. 1628)

Terkait dengan bolehnya memanfaatkan sebagian harta dari praktik wasiat benar dari seseorang yang meninggal pada dasarnya adalah boleh selama tidak di ambilkan dari harta yang haram/di luar bagiannya.

Wallahu a`lam.

Dijawab dengan ringkas oleh:
Ustadz Mu’tashim, Lc. MA. حفظه الله
Senin, 5 Rabiul Akhir 1444 H/ 31 Oktober 2022 M


Ustadz Mu’tashim Lc., M.A.
Dewan konsultasi Bimbingan
Islam (BIAS), alumus Universitas Islam Madinah kuliah Syariah dan MEDIU
Untuk melihat artikel lengkap dari Ustadz Mu’tashim Lc., M.A. حفظه الله klik di sini

Baca Juga:  Bolehkah Harta Waris Dibagi Rata Untuk Anak Laki-Laki Dan Perempuan?
Akademi Shalihah Menjadi Sebaik-baik Perhiasan Dunia Ads

Ustadz Mu’tasim, Lc. MA.

Beliau adalah Alumni S1 Universitas Islam Madinah Syariah 2000 – 2005, S2 MEDIU Syariah 2010 – 2012 | Bidang khusus Keilmuan yang pernah diikuti beliau adalah Syu’bah Takmili (LIPIA), Syu’bah Lughoh (Universitas Islam Madinah) | Selain itu beliau juga aktif dalam Kegiatan Dakwah & Sosial Taklim di beberapa Lembaga dan Masjid

Related Articles

Back to top button