Bolehkah Tulisan Basmalah Dicantumkan Dalam Spanduk?

Bolehkah Tulisan Basmalah Dicantumkan Dalam Spanduk?

Bolehkah Tulisan Basmalah Dicantumkan Dalam Spanduk?

Pertanyaan:

بسم الله الرحمن الر حيم

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Ustadz, saya mau bertanya.
Kami akan buka usaha dan bikin spanduk yang bertuliskan nama. Tetapi di atasnya kami beri tulisan basmallah dalam bentuk huruf Arab. Apakah hal tersebut dilarang? Katanya itu tulisan Arab yang bila nanti spanduk itu rusak tulisan basmallah tersebut jadi madharat. Mohon pencerahannya.

جزاك الله خيرا

والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Ditanyakan oleh Sahabat BiAS T07 G-85


Jawaban:

وعليكم السلام ورحمة الله وبركاته

بِسْـمِ الله

Alhamdulillāhi rabbil ālamīn

Washshalātu wassalāmu ‘alā rasūlillāh, wa ‘alā ālihi wa ash hābihi waman tabi’ahum bi ihsānin Ilā yaumil Qiyāmah. Amma ba’du

 

Afwan Wajazākallāh  khairan katsiran atas pertanyaan dan do’a yang antum sampaikan,

Iya benar itu salah satu sebab kenapa perbuatan ini dilarang, dalam rangka untuk menjaga kemuliaan lafdzul Jalalah dalam lafadz Basmallah tersebut. Dan karena hal tersebut tidak pernah dilakukan oleh para ulama salaf sama sekali. Padahal mereka adalah sebaik-baik generasi.

Demikian pula fatwa para ulama yang melarang perbuatan ini juga teramat sangat banyak diantaranya apa yang disampaikan oleh para ulama’ besar yang tergabung dalam Al-Lajnah Ad-Daimah :

لم يعرف عنه صلى الله عليه وسلم أنه كتب سورة من القرآن أو آية منه ، أو حديثا له ، أو أسماء الله تعالى على لوحات أو أطباق لتعلق على الجدران أو في الممرات من أجل الزينة أو التبرك ، أو لتكون وسيلة للتذكير والبلاغ أو للعظة والاعتبار ، ودرج على هديه في ذلك الخلفاء الراشدون وسائر الصحابة رضي الله عنهم ، وتبعهم في هذا أئمة الهدى من السلف الصالح الذين شهد لهم النبي صلى الله عليه وسلم أنهم خير القرون من بعده رضي الله عنهم ، فلم يكونوا يكتبون شيئا من القرآن ولا الأحاديث النبوية الصحيحة ولا أسماء الله الحسنى على ألواح أو على أطباق أو أقمشة ؛ ليعلقوها على الجدران للزينة أو التذكير والاعتبار

“Tidak pernah diketahui dari Beliau shalallahu ‘alaihi wa sallam bahwa beliau menulis satu surat atau satu ayat dari Al-Qur’an, atau menulis hadits atau menulis nama diantara nama-nama Allah di atas kertas atau papan kemudian digantungkan di dinding, atau tempat lewatnya manusia sebagai hiasan atau ngalap berkah, atau dijadikan sebagai sarana untuk dzikir, menyampaikan pelajaran, pesan serta nasehat.

Dan sikap Nabi ini diikuti oleh para Khulafaur Rasyidin, dan seluruh para sahabat dan diikuti pula oleh para imam, dan salafus salih yang mendapatkan rekomendasi dari Nabi bahwa mereka adalah sebaik-baik generasi sepeningal Beliau.

Mereka ini tidak pernah menulis sesuatu yang terambil dari Al-Qur’an, atau terambil dari hadits-hadits Nabi yang shahih atau terambil dari asmaul husna di atas pamflet, atau papan kayu atau kain untuk ditempelkan di dinding sebagai hiasan atau pengingat dzikir atau sebagai pelajaran.”

(Fatawa Lajnah Daimah : 4/58).

Walāhu a’lam, Wabillāhit taufiq

Dijawab dengan ringkas oleh :
👤 Abul Aswad Al Bayati, حفظه الله تعالى
📆 Selasa, 9 Jumadil Awwal 1440 H/ 15 Januari 2019 M

CATEGORIES
Share This

COMMENTS