IbadahKonsultasi

Apakah Makmum Masbuk Boleh Menjadi Imam

Apakah Makmum Masbuk Boleh Menjadi Imam

Para pembaca Bimbinganislam.com yang memiliki akhlaq mulia berikut kami sajikan Apakah Makmum Masbuk Boleh Menjadi Imam, selamat membaca.


Pertanyaan:

بِسْـمِ اللّهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم
اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللّهِ وَبَرَكَاتُهُ

Saya dan teman saya masbuk. Ketika imam salam, apakah shalat kami sah jika kami membentuk jemaah baru untuk menyempurnakan kekurangan shalat (misal: teman saya -yang tadi juga masbuk- menjadi imam, kemudian saya menjadi mamkumnya)? Atau lebih baik kami sempurnakan shalat sendiri-sendiri?

جزاك الله خيرا

(Dari Fulan Anggota Grup Whatsapp Sahabat BiAS)


Jawaban:

وَعَلَيْكُمُ السَّلاَمُ وَرَحْمَةُ اللّهِ وَبَرَكَاتُهُ
بِسْـمِ اللّهِ

Alhamdulillah, wa laa haula wa laa quwwata illaa billaah, wash shalaatu was salaamu ‘alaa rasulillaah, Amma ba’du.

Sah shalatnya akan tetapi lebih baik jangan dilakukan. Jika kita masbuk, setelah imam salam maka kita melengkapi kekurangan rakaat kita dan tidak membentuk jamaah baru.

Demikianlah yang dipraktikkan oleh Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam bersama Al-Mughirah saat keduanya masbuk. Syeikh Abdul Aziz bin Baz menyatakan di dalam fatwa beliau:

Baca Juga :  Cara Menghitung Prosentase Untung Rugi Sesuai Syariat

يعني المسبوق، لا بأس لكن ترك ذلك أولى لو فعل ذلك صحت صلاته على الصحيح لكن ترك هذا أولى كل واحد يصلي لنفسه، المسبوقين كل واحد يكمل لنفسه لأن الرسول ﷺ لما فاتته ركعة مع عبدالرحمن بن عوف وكانوا في سفر في غزوة تبوك فتأخر النبي ﷺ ذات يوم يقضي حاجته في صلاة الفجر فلما تأخر عن الناس أقاموا الصلاة وقدموا عبدالرحمن بن عوف وصلى بهم فجاء النبي ﷺ وهو قد صلوا ركعة فأراد عبدالرحمن أن يتأخر حتى يتقدم النبي ﷺ فأشار إليه أن يكمل صلاته وصف معه النبي ﷺ والمغيرة الذي كان مع النبي ﷺ فلما سلم عبدالرحمن قام النبي ﷺ والمغيرة فقضيا ركعتيهما ولم يأم النبي ﷺ المغيرة بل صلى كل واحد الركعة التي فاتته.

Baca Juga :  Mendoakan Keburukan Bagi Penguasa Dzalim

“Maksudnya masbuk menjadi imam, tidak mengapa namun meninggalkan perbuatan itu lebih utama. Jika tetap dilakukan maka sah shalatnya berdasarkan pendapat yang lebih shahih. Tapi meninggalkan perbuatan ini lebih utama sehingga masing-masing melanjutkan shalatnya sendiri sendiri.

Orang orang yang masbuk melanjutkan shalatnya sendiri sendiri.

Karena Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam ketinggalan shalat bersama Abdurrahman bin Auf saat safar di peristiwa perang Tabuk. Nabi ketinggalan pada suatu hari karena buang hajat saat shalat subuh. Saat beliau terlambat dan manusia melaksanakan shalat mereka menunjuk Abdurrahman bin Auf sebagai imam.

Kemudian Nabi datang dan manusia telah melaksanakan shalat subuh mendapat satu rakaat. Abdurrahman ingin mundur agar Nabi bisa menjadi imam, namun Nabi memberi isyarat agar Abdurrahman tetap menjadi imam dan beliau bergabung di barisan shaft bersama Al Mughirah bin Syu’bah yang tadi bersama Nabi.

Tatkala Abdurrahman mengucapkan salam, Nabi dan Al Mughirah bangkit menyempurnakan shalatnya dan Nabi tidak mengimami Al Mughirah bahkan masing-masing melengkapi rakaat shalat subuh yang tertingal.” (Fatawa Syeikh Bin Baz no. 1220).

BACA JUGA:

Wallahu a’lam

Dijawab dengan ringkas oleh:
Ustadz Abul Aswad Al-Bayati, BA. حفظه الله
Selasa, 16 Jumadal Awwal 1443 H/21 Desember 2021 M


Ustadz Abul Aswad Al-Bayati, BA.
Dewan konsultasi Bimbingan Islam (BIAS), alumni MEDIU, dai asal klaten
Untuk melihat artikel lengkap dari Ustadz Abul Aswad Al-Bayati حفظه الله klik disini

Baca Juga :  Cara Mengenal Allah Sehingga Hati Menjadi Tenang

Ustadz Abul Aswad Al Bayati, BA.

Beliau adalah Alumni S1 MEDIU Aqidah 2008 – 2012 | Bidang khusus Keilmuan yang pernah diikuti beliau adalah Dauroh Malang tahunan dari 2013 – sekarang, Dauroh Solo tahunan dari 2014 – sekarang | Selain itu beliau juga aktif dalam Kegiatan Dakwah & Sosial Koordinator Relawan Brigas, Pengisi Kajian Islam Bahasa Berbahasa Jawa di Al Iman TV

Related Articles

Back to top button