Hak Waris Bagi Anak Yang Durhaka

بِسْـمِ اللّهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ
اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللّهِ وَبَرَكَاتُهُ

Bagaimanakah hak seorang anak yang durhaka dalam masalah waris (harta orang tuanya) secara syar’i? Mohon penjelasannya. Syukron.

(Tini di Indonesia, Sahabat BiAS T04 G-94)

? Jawaban ?

وَعَلَيْكُمُ السَّلاَمُ وَرَحْمَةُ اللّهِ وَبَرَكَاتُهُ
بِسْـمِ اللّهِ

Rukun waris ada 3, yaitu:

  1. Muwarits (Orang yg mewarisi)
  2. Warits (Ahli waris)
  3. Maal (Harta warisan)

Sedangkan yang termasuk syarat dari ahli warits adalah;

  1. Hubungan darah
  2. Hubungan pernikahan
  3. Seagama (Muslim)
  4. Bukan termasuk penghalang, misal : membunuh pewaris.

Senakal-nakalnya anak, sedurhaka-durhakanya anak, tidak akan membatalkan haknya sebagai ahli waris, kecuali dia murtad atau membunuh pewaris.

Wallohu A’lam
Wabillahit Taufiq

Baca Juga:  Letih dan Capek Mengurus Keluarga Adalah Ibadah

Dijawab dengan ringkas oleh :
? Ustadz Rosyid Abu Rosyidah حفظه الله
? Selasa, 08 Shafar 1438 H / 08 November 2016 M