Apa Hukum Niat Dalam Menjamak Shalat Maghrib Dan Isya’?

Apa Hukum Niat Dalam Menjamak Shalat Maghrib Dan Isya’?

Apa Hukum Niat Dalam Menjamak Shalat Maghrib Dan Isya’?

Pertanyaan :

بسم اللّه الرحمن الر حيم
السلام عليكم ورحمةالله وبركاته

Terkait shalat jamak apakah jika saat maghrib tidak ada niatan jamak tapi setelah maghrib baru ingat apakah boleh dijamak sama isya’ ?

Jazakallahu khairan

(Disampaikan oleh Juahir di Malang Admin BiAS N06)


Jawaban :

وَعَلَيْكُمُ السَّلاَمُ وَرَحْمَةُ اللّهِ وَبَرَكَاتُهُ
بِسْـمِ اللّهِ

Alhamdulillāh
Washshalātu wassalāmu ‘alā rasūlillāh, wa ‘alā ālihi wa ash hābihi ajma’in.

Syaikh AbdulAziz bin Baz pernah ditanya

هل النية شرط لجواز الجمع؟ فكثيرا ما يصلون المغرب بدون نية وبعد صلاة المغرب يتشاور الجماعة فيرون الجمع ثم يصلون العشاء؟

“Apakah niat merupakan syarat yang harus dipenuhi agar seorang boleh menjamak shalat ?
Karena banyak orang yang mereka shalat maghrib tanpa ada niat jamak, namun setelah selesai shalat, orang-orang bermusyawarah lalu memutuskan untuk menjamak shalat isya sekalian.”

Beliau menjawab :

اختلف العلماء في ذلك، والراجح : أن النية ليست بشرط عند افتتاح الصلاة الأولى، بل يجوز الجمع بعد الفراغ من الأولى إذا وجد شرطه من خوف أو مرض أو مطر.

Ulama berbeda pendapat dalam masalah tersebut, dan yang rajih (kuat) adalah pendapat yang menyatakan bahwa niat bukan merupakan syarat yang harus ada ketika seorang melakukan shalat yang pertama. bahkan boleh untuk menjamak (dengan niat yang ada) setelah shalat pertama selesai. dengan catatan jika memang ada sebab yang memperbolehkan jamak seperti khauf (khawatir, takut, dll), sakit, atau hujan”

Diterjemahkan dari : Majmu’ Fatawa Ibnu Baz (12/294)

Wallohu A’lam
Wabillahittaufiq.

Dijawab dengan ringkas oleh:
👤 Ustadz Ratno Abu Muhammad Lc حفظه الله تعالى
📆 Selasa , 26 Rajab 1440 H/ 02 April 2019

CATEGORIES
Share This

COMMENTS