Adakah Sholawat Hajiyyah?

Adakah Sholawat Hajiyyah?

Adakah Sholawat Hajiyyah?

Pertanyaan:

بسم الله الرحمن الر حيم
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Ustadz adakah sholawat hajiyyah seperti ini dan bolehkah mengamalkannya :

اَللّهُمَّ صَلِّ عَلَي سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلاَةً تُبَلِّغُنَا بِهَا حَجَّ بَيْتِكَ الْحَرَامِ ، وَزِيَارَةِ قَبْرِ نَبِيِّكَ عَلَيْهِ اَفْضَلُ الصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ فِي لُطْفٍ وَعَافِيَةٍ وَسَلاَمَةٍ وَبُلُوْغِ الْمَرَامِ ، وَعَلَي آلِهِ وَصَحْبِهِ وَبَارِكْ وَسَلِّمْ

Ya Allāh , wahai Rabb kami limpahkan shalawat dan salam atas junjungan kami Nabi Muhammad shallallāhu ‘alaihi wa sallam. Dengan berkah shalawat sampaikanlah kami berkunjung ke rumahmu yang mulia untuk menunaikan haji, dan menziarahi makam Nabimu alam kelembutan ketentuan Ilahi dalam afiat, selamat sejahtera, tercapai segala yang dicita-cita. Limpahi juga shalawat, salam dan keberkatan atas sekalian keluarga dan sahabat-nya.

Mohon penjelasannya.

جَزَاكَ الله خَيْرًا

والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Ditanyakan oleh Sahabat BiAS N07


Jawaban:

وَعَلَيْكُمُ السَّلاَمُ وَرَحْمَةُ الله وَبَرَكَاتُهُ
بِسْـمِ الله

Alhamdulillāhi rabbil ālamīn

Washshalātu wassalāmu ‘alā rasūlillāh, wa ‘alā ālihi wa ash hābihi waman tabi’ahum bi ihsānin Ilā yaumil Qiyāmah. Amma ba’du

Afwan Wajazākallāh  khairan katsiran atas pertanyaan dan do’a yang antum sampaikan,

Shalawat ini tidak ada dalilnya sampai Rasūlullāh shallallāhu ‘alaihi wa sallam. Jika kita ingin bershalawat, bershalawatlah dengan shalawat yang diajarkan oleh Nabi shallallāhu ‘alaihi wa sallam, yang bersanad kepada manusia yang paling utama, yang merupakan pemimpin para Anbiya‘, manusia terpilih dan Rasul terakhir.

Walaupun orang-orang yang membuat shalawat-shalawat ini mengatakan bahwa shalawatnya memiliki kasiat ini dan itu, tetap shalawat yang Rasūlullāh shallallāhu ‘alaihi wa sallam ajarkan lebih baik,

Beliau saat ditanya oleh salah seorang sahabat :

يَا رَسُولَ اللهِ، كَيْفَ نُصَلِّي عَلَيْكَ

Wahai Rasūlullāh, bagaimana kita bershalawat kepada Anda ?

Beliau mengajarkan shalawatnya, seraya mengatakan :

قُولُوا: اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَأَزْوَاجِهِ وَذُرِّيَّتِهِ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ، وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَأَزْوَاجِهِ وَذُرِّيَّتِهِ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ

Ucapkanlah (shalawat seperti ini) :
Ya Allah berikah shalawat kepada Muhammad, istri-istri dan keturunan beliau, sebagaimana engkau bershalawat kepada keluarga ibrahim, dan limpahkan keberkahan kepada Muhammad, istri dan anak keturunannya sebagaimana engkau limpahkan keberkahan kepada keluarga Nabi Ibrahim, sesungguhnya Engkau, Maha Terpuji Lagi Maha Mulia (HR. Al-Bukhari 3369, 6360 dan Muslim 407)

 

Dan selain itu masih banyak shalawat-shalawat yang bersanad sampai Rasūlullāh shallallāhu ‘alaihi wa sallam ,
seperti :

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيمَ، وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ، إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ، اللَّهُمَّ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيمَ، وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيد

Jika Anda telah bershalawat seperti yang diajarkan Rasūlullāh shallallāhu ‘alaihi wa sallam dan memperbanyaknya, pasti pahala yang beliau janjikan kepada seorang yang banyak bershalawat kepadanya akan Anda dapat,

قَالَ أُبَيٌّ:

Ubay bin Ka’ab pernah berkata :

قُلْتُ: يَا رَسُولَ اللهِ إِنِّي أُكْثِرُ الصَّلاَةَ عَلَيْكَ فَكَمْ أَجْعَلُ لَكَ مِنْ صَلاَتِي؟ فَقَالَ: مَا شِئْتَ.

Wahai Rasūlullāh, aku banyak bershalawat kepadamu, (dari waktu yang telah aku sediakan itu) seberapa banyak yang engkau sarankan untuk ku gunakan untuk bershalawat kepadamu ?
Beliau menjawab : “Terserah kamu saja”

قَالَ: قُلْتُ: الرُّبُعَ، قَالَ: مَا شِئْتَ فَإِنْ زِدْتَ فَهُوَ خَيْرٌ لَكَ

Ubay berkata : “Kalau seperempat waktu, bagaimana ?”
Beliau menjawab : “Terserah kamu saja, tapi jika engkau tambah itu lebih baik untuk mu”

قُلْتُ: النِّصْفَ، قَالَ: مَا شِئْتَ، فَإِنْ زِدْتَ فَهُوَ خَيْرٌ لَكَ

Ubay berkata : “Kalau setengah waktu, bagaimana ?”
Beliau menjawab : “Terserah kamu saja, tapi jika engkau tambah itu lebih baik untuk mu”

قَالَ: قُلْتُ: فَالثُّلُثَيْنِ، قَالَ: مَا شِئْتَ، فَإِنْ زِدْتَ فَهُوَ خَيْرٌ لَكَ

Ubay berkata : “Kalau dua pertiga waktu, bagaimana ?”
Beliau menjawab : “Terserah kamu saja, tapi jika engkau tambah itu lebih baik untuk mu”

قُلْتُ: أَجْعَلُ لَكَ صَلاَتِي كُلَّهَا قَالَ: إِذًا تُكْفَى هَمَّكَ، وَيُغْفَرُ لَكَ ذَنْبُكَ

Ubay berkata : “Kalau begitu waktu tersebut akan ku gunakan untuk bershalawat kepada Anda semua”
Beliau menjawab : “Kalau begitu keinginanmu akan dicukupi, dan dosamu akan diampuni” (HR. At-Tirmidzi 2457 Dihasankan Oleh Syaikh Al-Albani Rahimahullah ta’ala)

Adapun shalawat-shalawat buatan manusia biasa, atau para kiyai seperti ini perlu dijauhi, saya yakin kalau keyakinan kita benar, shalawat yang Rasūlullāh shallallāhu ‘alaihi wa sallam ajarkan itu tidak ada yang menandingi dari sisi keutamaan, apalagi shalawat tersebut pernah dianggap oleh salah seorang sahabat sebagai hadiah sebagaimana dalam riwayat Al-Bukhari no 3370, 6357 Muslim 406

Lalu kenapa kita harus bershalawat dengan shalawat buatan manusia biasa, atau hanya kiyai atau ustadz yang notabene mereka secara keilmuan lebih rendah dari pada Nabi dan para Sahabat, secara ketaqwaan apalagi, apakah kita menyangka bahwa Nabi telah mengajarkan hal yang kurang afdhal? dan disana ada anggapan shalawat-shalawat yang lebih utama yang dibuat oleh manusia-manusia diabad-abad akhir ini?!

Oleh karenanya, sholawat hajiyyah seperti itu tidak ada dalilnya sampai Rasūlullāh  maka tidak boleh bagi kita mengamalkannya.

Dan hidayah itu hanya ditangan Allāh Subhānahu wa Ta’āla

Wallāhu a’lam
Wabillāhittaufiq

Dijawab dengan ringkas oleh:
👤 Team Tanya Jawab Islam
📆 Selasa, 19 Rabi’al Awwal 1440H / 27 November 2018M

CATEGORIES
TAGS
Share This

COMMENTS