Adakah Dalil Ketika Rasulullah ﷺ Sakaratul Maut Merasakan Sakit?

Adakah Dalil Ketika Rasulullah ﷺ Sakaratul Maut Merasakan Sakit?

Adakah Dalil Ketika Rasulullah ﷺ Sakaratul Maut Merasakan Sakit?

Pertanyaan :

بسم اللّه الرحمن الر حيم
السلام عليكم ورحمةالله وبركاته

Apakah ada dalilnya ketika Nabi Muhammad ﷺ sakarotul maut merasakan sakit?

(Disampaikan oleh Fairy Abu Nisa Admin G08)


 Jawaban :

وَعَلَيْكُمُ السَّلاَمُ وَرَحْمَةُ اللّهِ وَبَرَكَاتُهُ
بِسْـمِ اللّهِ

Alhamdulillāh
Washshalātu wassalāmu ‘alā rasūlillāh, wa ‘alā ālihi wa ash hābihi ajma’in.

Yang pertama, dalil umum adalah firman Allah ta’ala :

وَجَاءَتْ سَكْرَةُ الْمَوْتِ بِالْحَقِّ ۖ ذَٰلِكَ مَا كُنْتَ مِنْهُ تَحِيدُ

Dan datanglah sakaratul maut dengan sebenar-benarnya. Itulah yang kamu selalu lari daripadanya.” (QS Qaf : 19).

Kemudian Aisyah radhiyallahu anha pernah menyatakan :

فَلَا أَكْرَهُ شِدَّةَ الْمَوْتِ لِأَحَدٍ أَبَدًا بَعْدَ النَّبِيِّ

Aku tidak takut (menyaksikan) dahsyatnya sakaratul maut pada seseorang setelah Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam” (HR Bukhari : 4446)

Ini menjadi bukti bahwa para nabi sampaipun nabi kita Muhammad shalallahu ‘alaihi wa sallam tidak selamat dari rasa sakit yang dialami ketika sakaratul maut. Dan hikmah dari hal ini sebagaimana dinyatakan oleh Imam ABu Ja’far Ath-Thabari rahimahullahu ta’ala sebagai berikut :

لتشديد الموت على الأنبياء فائدتان:

الأولى: تكميل فضائلهم ورفْع درجاتهم، وليس ذلك نقْصًا ولا عذابًا، بل هو من جنس ما قال النبي – صلى الله عليه وسلم – كما في الحديث الذي أخرجه الترمذي وابن ماجه وأحمد: ((إن أشد الناس بلاءً الأنبياء، ثم الأمثل فالأمثل)).

الثانية: أن يعرف الخَلق مقدار ألم الموت وأنَّه باطن

“Dahsyatnya kematian bagi para nabi itu ada dua faidah :

(1) Untuk menyempurnakan keutamaan serta mengangkat derajat mereka. Dan itu bukan merupakan sebuah kekurangan atau sebuah azab, bahkan ini termasuk ke dalam sabda Nabi ﷺ sebagaimana dalam hadits riwayat Tirmidzi, Ibnu Majah dan Ahmad ;

Sesungguhnya manusia yang paling berat musibahnya adalah para Nabi kemudian yang semisalnya.”

(2) Agar manusia mengetahui sampai dimana kadar sakit tatkala mati itu, dan bahwasanya rasa sakit ini sifatnya batiniyah.”

(Lihat Al-Buhur Az-Zakhirah Fi Ulumil Akhirah : 1/73).

Wallohu A’lam
Wabillahittaufiq.

Dijawab dengan ringkas oleh:
👤 Ustadz Abul Aswad Al Bayaty حفظه الله تعالى
📆 Kamis , 06 Sya’ ban1440 H/ 11 April 2019

CATEGORIES
Share This

COMMENTS