5 Adab Istimewa Terhadap Guru bimbingan islam
5 Adab Istimewa Terhadap Guru bimbingan islam

5 Adab Istimewa Terhadap Guru

Belajar Ilmu agama tidaklah sama dengan belajar disiplin ilmu yang lain. Setiap hamba yang kewajibannya mengabdi kepada Sang Penciptanya, dituntut untuk belajar apa-apa yang menjadi fardhu ‘ain bagi dirinya, tidak boleh tidak. Dia harus mempelajari ilmu syar’i yang hukumnya wajib, memahaminya, dan mengamalkannya. Dan Orang yang secara khusus menghabiskan waktu mempelajari dan menelaah ilmu agama, disebut alim. Kelak dia akan menjadi guru bagi generasi penerus selanjutnya.

Dahulu Al-Hasan bin Ali berkata kepada puteranya, “Apabila engkau bermajelis dengan orang-orang yang berilmu maka bersemangatlah untuk mendengar ketimbang berbicara. Belajarlah mendengar yang baik sebagaimana engkau belajar berbicara. Janganlah engkau memutus pembicaraan orang.”
(lihat Jami’ Bayanil ‘Ilmi wa Fadhlih, 2/148 dalam riwayat lain disebutkan dari Al-Hasan Al-Bashri).

Ajaran Islam yang mulia mengajarkan etika dan adab

Bagaimana seharusnya seorang murid bersikap terhadap gurunya. Budi pekerti yang luhur ini senantiasa diajarkan oleh para ulama setiap zaman kepada para penuntut ilmu, bahkan telah tetap arahan dan nesehat dari Nabi yang penuh kasih sayang, dimana beliau Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda;

لَيْسَ مِنْ أُمَّتِي مَنْ لَمْ يُجِلَّ كَبِيرَنَا، وَيَرْحَمْ صَغِيرَنَا، وَيَعْرِفْ لِعَالِمِنَا حَقَّهُ

“Tidak termasuk golongan kami orang yang tidak menghormati yang lebih tua dan menyayangi yang lebih muda serta yang tidak mengerti hak ulama”
(HR. Ahmad, no. 22755, dari sahabat ‘Ubadah Bin Shamit dan dishahihkan ahli hadits Al Albani dalam Shahih Al Jami).

Urgensi Seorang Guru

Seorang guru sangat berperan besar dalam penyebaran ilmu, apalagi jika yang disebarkan adalah ilmu agama yang mulia ini. Para pewaris nabi begitu julukan mereka para pemegang kemulian ilmu agama. Tinggi kedudukan mereka di hadapan Allah Ta’ala Yang Maha Kuasa.

إِنَّ العُلَمَاءَ وَرَثَةُ الأَنْبِيَاءِ، إِنَّ الأَنْبِيَاءَ لَمْ يُوَرِّثُوا دِينَارًا وَلَا دِرْهَمًا إِنَّمَا وَرَّثُوا العِلْمَ، فَمَنْ أَخَذَ بِهِ أَخَذَ بِحَظٍّ وَافِرٍ

“Sesungguhnya ulama adalah pewaris para nabi dan sesungguhnya para nabi tidak mewariskan dinar dan dirham, mereka hanya mewariskan ilmu, maka siapa yang mengambilnya berarti ia telah mengambil bagian yang banyak”
(HR. at-Tirmidzi, no. 2682, dan lainnya. Ahli hadits syaikh Al-Albani mengatakan sanadnya hasan dalam Shahih at-Targhib wat Tarhib, 1/139).

Jika seorang murid atau penuntut ilmu berakhlak buruk kepada gurunya maka akan menimbulkan dampak yang buruk pula, hilangnya berkah dari ilmu yang didapat, tidak dapat mengamalkan ilmunya, atau tidak dapat menyebarkan ilmunya. Itu semua contoh dari dampak buruk.”

Yusuf bin Al-Husain berkata,

بالأدب تفهم العلم

“Dengan memelihara adab engkau akan dimudahkan memahami ilmu.”
(lihat Iqtidho’ul ‘Ilmi, hal. 31).

Maka bagaimanakah seorang penuntut ilmu harus bersikap?
Seperti apakah adab yang baik kepada seorang guru?
Berikut ini, kami nukilkan dari para ahli ilmu, beberapa sikap yang luhur dan cara beradab terhadap guru.

1. Memilih Guru Terbaik

Mengapa harus memilih guru terbaik? Karena adabmu yang mulia berhak untuk diberikan kepada ahlinya, bukan sembarangan orang, bukan sekedar bermanhaj dan beraqidah Salaf tetapi dia juga cakap menguasai ilmunya.

Seorang ulama tabi’in Muhammad bin Sirin rahimahullah berwasiat:

إِنَّ هَذَا العِلْمَ دِيْنٌ فَانْظُرُوْا عَمَّنْ تَأْخُذُوْنَ دِيْنَكُمْ

“Ilmu ini adalah agama, maka lihatlah dari siapa kamu mengambil agama kamu.”
(lihat Al-‘Ilal, karya Ibnu Rojab, 1/355).

Imam Malik bin Anas rahimahullah pernah menasihatkan, “Ilmu tidak diambil dari seorang Syaikh yang memiliki keutamaan, kesholihan serta banyak ibadah namun dia tidak memahami apa yang diucapkan (bukan ahlinya).”
(Tadribur Rowi 1/43)

Meski keahlian orang bertingkat-tingkat namun setidaknya diketahui pengalaman belajar gurunya, atau diketahui ada rekomendasi dari orang alim terhadap gurunya tersebut. Karena para Ulama mengingatkan, “Banyak orang yang diberi ilmu namun tidak dianugerahi pemahaman.” Yakni tahu dalil akan tetapi tidak paham istidlal (pendalilan).

2. Rendah Hati Dengan Memuliakan

Para Salaf, suri tauladan untuk manusia setelahnya telah memberikan contoh dalam penghormatan terhadap seorang guru. Sahabat Abdullah Bin Abbas radhiallahu ‘anhuma seorang sahabat yang ‘alim, mufasir Quran umat ini, seorang dari Ahli Bait Nabi pernah menuntun tali kendaraan Zaid bin Tsabit al-Anshari radhiallahu ‘anhu dan berkata,

هكذا أمرنا أن نفعل بعلمائنا

“Seperti inilah kami diperintahkan untuk memperlakukan para ulama kami”.
(lihat kisahnya dalam Tarikh Ibnu Asakir, 19/326).

Bahkan cara pemuliaan para sahabat kepada sang guru, di madrasah kenabian sangat menakjubkan. Kerendahan hati mereka diceritakan oleh sahabat mulia Abu Sa’id Al Khudri radhiallahu ‘anhu, beliau menuturkan,

كنا جلوساً في المسجد إذ خرج رسول الله فجلس إلينا فكأن على رؤوسنا الطير لا يتكلم أحد منا

“Saat kami sedang duduk-duduk di masjid, maka keluarlah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam kemudian duduk di hadapan kami. Maka seakan-akan di atas kepala kami terdapat burung. Tak satu pun dari kami yang berbicara”.
(HR. Ahmad, no. 11289, dan lainnya, dinilai shahih oleh Syaikh Syu’aib Al Arnaut).

Alangkah mulianya akhlak mereka, para suri tauladan kaum muslimin, tidaklah heran mengapa mereka menjadi ulama besar di umat ini, sungguh keberkahan ilmu mereka buah dari akhlak mulia terhadap para gurunya.

3. Bersabar

Manusia pasti pernah berbuat dosa, sebaik apapun agamanya, sebaik apapun amalnya nya, sebanyak apapun ilmunya, selembut apapun perangainya, tetap ada kekurangannya. Tetap bersabarlah bersama mereka dan jangan berpaling darinya.

Dan termasuk bersabar yang terbaik adalah bersabar bersama para guru kita ahli ilmu untuk menimba ilmu dari mereka.

Imam Syafi’i rahimahullah pernah mengatakan,

اصْبِرْ عَلَى مُرٍّ مِنْ الجَفَا مُعَلَم
فَإِنَّ رُسُوْبَ العِلْمِ فِيْ نُفْرَاتِهِ

“Bersabarlah terhadap kerasnya sikap seorang guru,
Sesungguhnya gagalnya mempelajari ilmu karena memusuhinya”

4. Memperhatikan Sikap Ketika Berinteraksi

Mulai dari sikap ketika hadir di majelis ilmu, cara duduk, gaya bertanya, tata cara berbicara, bahkan ketika ada sebuah masalah, dimana murid berbeda pandangan dengan sang guru, dan bagaimana menyikapinya dengan benar.

Imam Ibnu Jama’ah rahimahullah, Seorang alim di zamannya pernah berpesan;
“Seorang penuntut ilmu hendaknya melihat gurunya dengan pandangan penuh kehormatan dan percaya kepada gurunya dengan derajat kesempurnaan, karena hal itu lebih dekat pada nilai manfaat. Sebagian salaf terbiasa apabila menghadap kepada gurunya kemudian bersedekah terlebih dahulu dan berdo’a,

اللهم استر عيب شيخي عني ولا تذهب بركة علمه مني

‘Ya Allah tutuplah aib guruku dariku dan janganlah hilangkan keberkahan ilmunya dariku’…

Seorang penuntut ilmu hendaknya ta’at kepada gurunya dalam segala urusan dan tidak berselisih paham dengan pendapat gurunya, bahkan ia bersama gurunya seperti pasien di hadapan seorang dokter yang terampil, ia bermusyawarah tentang apa yang ia maksud dan memilih yang terbaik atas keridhaan gurunya. Hendaknya ia melebih-lebihkan dalam menghormati gurunya dalam bentuk taqarrub kepada Allah Ta’ala dengan ber-khidmah kepada gurunya. Dan ia mengetahui bahwa kerendahannya kepada gurunya itu merupakan kemuliaan, ketundukannya kepada gurunya merupakan kebanggaan, dan ke-tawadhuaannya kepada gurunya itu merupakan keluhuran”
(lihat kitab Tadzkirah al-Sami wa al-Mutakallim, Hal. 97- 98).

5. Berdoa

Mendo’akan guru yang telah mengajarkan ilmu agama merupakan bagian dari adab penuntut ilmu. Dalam sebuah hadits dari sahabat mulia Abdullah bin Umar radhiallahu ‘anhuma, bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

وَمَنْ أَتَى إِليْكُم مَعْروفاً فَكَافِئُوه فَإِنْ لَمْ تَجِدوا فَادْعُوا لَهُ، حَتَّى يَعلَمَ أن قَد كَافَئْتُمُوه

“Dan barangsiapa berbuat baik kepada kalian maka balaslah kebaikannya. Jika kamu tidak mampu (membalas kebaikannya), maka doakanlah dia hingga engkau memandang telah mencukupi untuk membalas dengan balasan yang setimpal.”
(HR. Bukhari dalam Al-Adabul Mufrod no. 216).

Dahulu Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah pernah berkata (artinya),
“… dan bagi seorang pelajar hendaknya ia mengetahui kehormatan gurunya dan berterima kasih atas kebaikannya kepada dirinya. Karena sesungguhnya orang yang tidak berterima kasih kepada manusia hakekatnya ia tidak bersyukur kepada Allah, dan (hendaknya) ia tidak mengabaikan haknya dan tidak mengingkari kebaikannya.”
(lihat Majmu’ Fatawa, 28/17)

Sehingga, marilah kita berterima kasih kepada para guru kita dengan membalas kebaikan mereka, atau setidaknya mendo’akan kebaikan untuk mereka. Semoga Allah menjadikan ilmu yang telah mereka ajarkan kepada kita sebagai amal shalih yang terus mengalir pahalanya, dan (semoga mereka) diberi keistiqomahan hingga bertemu dengan Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, serta moga-moga kita mendapatkan keberkahan dari ilmu yang telah dipelajari dengan senantiasa menjaga adab seorang penuntut ilmu terhadap gurunya. Aamiin Ya Rabb.

Wallahu Ta’ala A’lam.

Disusun oleh:
Ustadz Fadly Gugul S.Ag. حفظه الله
Senin, 24 Shafar 1442 H / 12 Oktober 2020 M



Ustadz Fadly Gugul S.Ag. حفظه الله
Beliau adalah Alumni STDI Imam Syafi’i Jember (ilmu hadits), Dewan konsultasi Bimbingan Islam

Untuk melihat artikel lengkap dari Ustadz Fadly Gugul حفظه الله تعالى klik disini